Infeksi Saluran Kemih pada Kucing: Gejala dan Penanganannya

Infeksi saluran kemih (ISK) adalah penyakit umum pada kucing. Jika kucing Anda menunjukkan perilaku tidak biasa di sekitar kotak kotorannya, dia mungkin menderita infeksi saluran kemih. Biasanya, infeksi saluran kemih pada kucing disebabkan oleh bakteri yang memasuki uretra. Namun stres dan perawatan berlebihan juga dapat menyebabkan ISK. Gejalanya seperti menangis saat kencing, darah dalam urin, dan gagal buang kotoran di kotak kotoran.

ISK kucing

via: ltk

Infeksi saluran kencing sangat menyakitkan bagi kucing. Lebih buruk lagi, infeksi ini dapat dengan mudah menyebar dan menjadi fatal. Jadi, penting untuk memastikan ISK dirawat dengan cepat.

Apa Itu Infeksi Saluran Kemih?

Infeksi saluran kemih pada kucing terkait dengan Penyakit Saluran Kemih Bawah Kucing atau FLUTD (Feline Lower Urinary Tract Disease). Ini adalah istilah umum yang menjelaskan sejumlah infeksi saluran kemih yang berbeda. Ini berdampak pada kandung kemih dan / atau uretra kucing Anda.

Infeksi saluran kemih dapat mencegah kucing Anda mengosongkan kandung kemih dengan tepat. Ini akan membuat frustrasi dan menyakitkan bagi hewan peliharaan Anda. Namun, jika tidak dirawat, uretra kucing Anda bisa tersumbat. Uretra adalah tabung yang menghubungkan kandung kemih dengan bagian luar tubuh kucing Anda. Ini lazim pada kucing jantan.

Jika uretra tersumbat, kucing Anda tidak akan bisa buang air melalui urin. Jika ini masalahnya, hewan peliharaan Anda tidak akan bisa mengeluarkan racun dari tubuhnya. Ini sama berbahayanya dengan kedengarannya.

Beberapa kucing juga rentan terhadap Penyakit Saluran Kemih Atas Kucing. Kondisi ini juga dikenal sebagai Pyelonephritis. Gejala-gejala Pielonefritis sebenarnya identik dengan FLUTD. Konsekuensinya berpotensi jauh lebih berbahaya.

Ini karena FLUTD melibatkan bakteri yang menyerang ginjal. Gagal ginjal dapat menyebabkan kematian pada hewan peliharaan yang paling sehat, tetapi untungnya pielonefritis dapat diobati. Namun, potensi kondisi ini adalah alasan lain untuk menyelidiki tanda-tanda infeksi saluran kemih.

Gejala Infeksi Saluran Kemih pada Kucing

Banyak gejala yang menunjukkan kucing Anda hidup dengan infeksi saluran kemih. Ini meliputi:

Mengejan dan Menangis Saat Buang Air Kecil

Menjadi vokal yang tidak biasa saat buang air biasanya merupakan tanda pasti bahwa kucing peliharaan Anda menderita infeksi saluran kemih.

Kencing di Luar Kotak Kotoran

Gejala ini sejalan dengan yang di atas. Kucing Anda mungkin berasumsi bahwa itu adalah kotak kotoran yang menyebabkan mereka merasa tidak nyaman. Ini dapat membuat mereka berusaha untuk menghilangkan sesuatu yang lunak, seperti tempat tidur atau furnitur Anda. Selain itu, infeksi saluran kemih dapat membuat kucing Anda mengompol dan menyebabkan urin menetes terus-menerus.

Usaha Sering Namun Tidak Berhasil untuk Buang Air Kecil

Jika uretra kucing tersumbat, mereka tidak akan dapat mengosongkan kandung kemih mereka. Kucing Anda akan selalu merasa bahwa mereka perlu buang air.

Darah di Urin

Pendarahan adalah gejala umum infeksi saluran kemih kucing. Ini disebabkan oleh peradangan pada alat kelamin kucing Anda yang disebabkan oleh infeksi.

Menjilat Konstan Bukaan Urin

Infeksi saluran kemih kucing Anda akan menyebabkan rasa sakit yang tiada habisnya. Merawat adalah perilaku menenangkan diri yang umum pada kucing. Jika hewan peliharaan Anda tampaknya bertekad untuk merawat diri sendiri secara berlebihan, ISK bisa menjadi alasannya.

Muntah

Ini sulit, karena kucing cenderung muntah karena berbagai alasan. Penumpukan racun dalam tubuh karena infeksi saluran kemih bisa disalahkan.

Agresi yang Tidak Seperti Biasanya

Jika kucing Anda menderita infeksi saluran kemih, dia tidak akan bisa merasakan dirinya sendiri. Ini berarti mereka bisa menjadi agresif. Jika tiba-tiba kucing Anda mencakar dan memukul, perhatikan gejala lainnya. Kemungkinan kontak fisik memperkuat ketidaknyamanan mereka.

Jika ketahuan dini, infeksi saluran kemih dapat diobati dengan kesulitan minimal tanpa efek yang bertahan lama. Namun jika diabaikan dan dibiarkan memburuk, ISK dapat menyebabkan sejumlah masalah kesehatan jangka panjang. Selalu lebih baik aman daripada menyesal. Bawa kucing Anda ke dokter hewan segera setelah Anda mendengar tangisan dari kotak pasir.

Apa Penyebab Infeksi Saluran Kemih pada Kucing?

Kadang-kadang, infeksi saluran kemih kucing adalah idiopatik. Ini berarti tidak ada penjelasan langsung yang dapat ditemukan. Namun, bisa jadi ada penyebab yang bisa dihindari. Alasan terjadinya ISK pada kucing meliputi:

  • Akumulasi kotoran dan benda asing di uretra atau kandung kemih. Ini sering dapat mengkristal, dan membentuk batu.
  • Penyumbatan di uretra disebabkan oleh benda asing ini.
  • Cedera parah pada saluran kemih atau tulang belakang.
  • Inkontinensia disebabkan oleh konsumsi air yang berlebihan. Ini mengiritasi kandung kemih, menyebabkan infeksi saluran kemih.
  • Kelainan kelahiran yang menyebabkan saluran kemih yang disfungsional.
  • Masalah dengan ginjal.
  • Diabetes dapat terjadi karena glukosa dalam urin adalah tempat berkembang biaknya bakteri.
  • Stres

Kecuali untuk kelainan lahir yang jarang, salah satu dari pemicu ini dapat dihindari. Hanya karena Anda mengikuti saran tersebut, kucing Anda tidak akan kebal terhadap infeksi saluran kemih. Mereka dapat menyerang kucing mana pun, sering kali tanpa alasan yang jelas.

Bisakah Kucing Jantan dan Betina Mendapatkan Infeksi Saluran Kemih?

Pada manusia, infeksi saluran kemih lebih sering terjadi pada wanita karena perbedaan antara anatomi pria dan wanita. Hal yang sama juga bisa dikatakan untuk kucing. Kucing betina lebih mungkin terserang ISK daripada rekannya yang jantan. Sisi buruknya adalah bahwa ISK pada kucing jantan seringkali jauh lebih berbahaya.

Kucing jantan memiliki uretra yang jauh lebih sempit daripada kucing betina. Ini berarti jauh lebih mudah bagi kucing jantan untuk menemukan uretra mereka tersumbat. Jika ada halangan pada uretra kucing jantan, itu akan berubah menjadi batu. Ini disebut urolith.

Jika ini terjadi, sudah terlambat untuk merawat hewan peliharaan Anda di rumah. Dokter hewan akan memasang kateter kemih yang akan membersihkan penyumbatan. Dari sana, antibiotik juga akan diperlukan untuk menghilangkan infeksi yang tersisa.

Apakah Kucing Tua Lebih Rentan terhadap Infeksi Saluran Kemih?

Kucing yang lebih tua jauh lebih mungkin terkena infeksi saluran kemih daripada rekannya yang lebih muda. Jika Anda memiliki kucing muda yang mengalami gejala apa pun, carilah bantuan medis. Mungkin ada kondisi medis yang lebih parah.

Seiring dengan bertambahnya usia kucing, ginjal mereka mungkin akan kesulitan untuk berfungsi secara tepat. Ini adalah bagian alami dari proses penuaan. Inilah mengapa sangat penting untuk memantau kesehatan kucing tua Anda secara teratur. Setelah kucing Anda mencapai usia 7 tahun, bawa mereka untuk check-up dua kali setahun.

Dokter hewan akan melakukan tes rutin pada kinerja ginjal dan organ lainnya. Jika ada alasan untuk mencurigai suatu masalah, obat dapat diresepkan untuk mengatasinya. Seperti semua masalah kesehatan kucing, semakin dini Anda menemukan masalahnya, semakin baik prognosisnya.

Apakah Infeksi Saluran Kemih pada Kucing Menular?

Infeksi saluran kemih sendiri tidak dapat ditularkan dari kucing ke kucing melalui kontak fisik, atau alasan lainnya. Demikian juga, manusia tidak akan mengembangkan ISK dengan menghabiskan waktu bersama kucing.

Jika Anda memiliki beberapa hewan peliharaan yang semuanya tampaknya memiliki infeksi saluran kemih, ini secara teori adalah suatu kebetulan. Namun ada baiknya melihat penyebab potensial. Apakah semua kucing menghabiskan waktu di lokasi luar yang sama? Jika demikian, mereka mungkin mengambil puing-puing yang sama. Apakah semua kucing mengalami stres sebagai kelompok, karena rutinitas yang tidak menentu atau perubahan gaya hidup? Anda mungkin perlu melihat kehidupan rumah hewan peliharaan Anda secara keseluruhan.

Satu penjelasan bisa terjadi jika beberapa kucing berbagi kotak kotoran yang sama. Jika bakteri hidup di dalam serasah, dia tidak akan membedakan siapa yang terinfeksi. Dianjurkan bagi rumah multi-kucing untuk memiliki nampan sampah individual. Namun jika mereka harus berbagi, waspadai menjaganya agar tetap bersih.

Berapa Lama Kucing Bisa Menderita Infeksi Saluran Kemih?

Kucing sangat pandai menyembunyikan tanda-tanda penyakit. Mereka biasanya hanya akan menunjukkan gejala infeksi saluran kemih ketika menjadi tidak mungkin untuk tidak melakukannya. Ini mungkin karena rasa sakit menjadi terlalu berat untuk ditanggung atau karena mereka menjadi mengompol.

Biasanya, infeksi saluran kemih kucing akan berlangsung selama sekitar satu minggu. Jika kucing Anda memiliki wajah poker yang bagus dan ambang rasa sakit yang tinggi, Anda mungkin tetap tidak sadar. Namun cobalah untuk waspada dalam memantau gejala apa pun. Hanya karena kucing Anda dapat mentolerir ketidaknyamanan ini, itu tidak berarti mereka harus melakukannya.

Apakah Infeksi Saluran Kemih pada Kucing Hilang Sendiri?

Infeksi saluran kemih dapat hilang sendiri dalam waktu tujuh hari. Ini berarti, secara teori, Anda dapat membiarkan infeksi untuk membersihkan dirinya sendiri. Pertanyaannya adalah, mengapa Anda harus membiarkannya?

~ Kucing Anda akan sangat kesakitan. Mengapa Anda ingin itu terjadi? Obat-obatan dapat meringankan ketidaknyamanan hewan peliharaan Anda, jika tidak ada yang lain.

~ Jika kucing Anda tersumbat di uretra, masalahnya tidak akan teratasi dengan sendirinya. Itu hanya akan bertambah buruk – sampai menjadi fatal. Apakah Anda siap untuk mengambil kesempatan itu?

~ Infeksi saluran kemih kadang-kadang merupakan masalah kesehatan tunggal. Namun dalam kasus lain, sesuatu yang lain di dalam tubuh hewan peliharaan Anda yang menyebabkan masalah. Hewan peliharaan Anda mungkin memiliki masalah kesehatan mendasar yang dapat diidentifikasi oleh dokter hewan.

~ Dengan mengabaikan penyebab infeksi saluran kemih, Anda mungkin membiarkan pintu terbuka agar dia kembali. Kucing Anda bisa terjebak dalam siklus infeksi yang konstan.

Bagaimana Tes Dokter Hewan untuk Infeksi Saluran Kemih pada Kucing?

Tes invasi terkecil untuk infeksi saluran kemih pada kucing adalah sistosentesis. Ini melibatkan dokter hewan yang mengambil sampel urin dari kucing Anda melalui jarum suntik. Ini biasanya sama sekali tidak menyakitkan bagi kucing Anda. Jika ini tidak memungkinkan, dokter hewan Anda dapat memasang kateter ke uretra kucing Anda. Ini sedikit lebih invasif.

Dokter hewan yang berpengalaman sering dapat mengidentifikasi infeksi saluran kemih secara visual. Darah dalam urin akan menjadi salah satu kunci sampel. Warna sampel, dan baunya, juga akan memberikan wawasan. Jika sampel tidak dapat diambil, dokter hewan Anda dapat mempelajari sampel di bawah mikroskop atau mereka dapat menggunakan dipstick. Jika ini berubah warna, itu menunjukkan adanya infeksi bakteri.

Dokter hewan Anda juga kemungkinan akan melakukan tes darah saat kucing Anda dalam perawatan mereka. Tes darah tidak akan dapat mengidentifikasi infeksi saluran kemih. Namun itu akan mengungkap potensi masalah kesehatan yang menyebabkan kondisi tersebut. Jika kucing Anda memiliki masalah ginjal, misalnya, ini akan terungkap melalui pemeriksaan darah.

Jika masih belum ada penjelasan untuk masalah kucing Anda, x-ray atau ultrasound mungkin diperlukan. Ini akan menentukan apakah kucing Anda memiliki tumor yang menghalangi uretra, atau batu kandung kemih.

Bagaimana Dokter Hewan Mengobati Infeksi Saluran Kemih pada Kucing?

Solusi terbaik untuk infeksi adalah antibiotik. Setelah dokter hewan Anda menjalankan tes yang sesuai, mereka akan tahu bagaimana melanjutkan. Jika ISK disebabkan oleh infeksi bakteri, suatu pengobatan akan membersihkannya.

Jika terjadi penyumbatan pada uretra, dokter hewan Anda dapat merekomendasikan operasi. Ini hanya akan menjadi pilihan terakhir. Dalam banyak kasus, penyumbatan dapat dilarutkan melalui diet atau obat-obatan. Dokter hewan Anda akan membicarakan hal ini dengan Anda jika itu masalahnya. Sangat penting bagi Anda untuk mengikuti saran profesional. Jika kucing Anda terkena infeksi saluran kemih satu kali, dia dapat dengan mudah terkena lagi.

Secara alami, masalah kesehatan yang lebih serius yang menyebabkan infeksi saluran kemih kucing Anda juga perlu dirawat. Untungnya, ini tidak selalu terjadi. Seringkali, infeksi saluran kemih hanyalah penyakit tunggal. Namun jika kucing Anda memiliki masalah dengan ginjal atau organ lain, operasi mungkin diperlukan. Atau dokter hewan Anda hanya dapat merekomendasikan beberapa perubahan gaya hidup.

Kucing yang kelebihan berat dan lesu selalu lebih mungkin terserang infeksi saluran kemih. Jika hewan peliharaan Anda membawa berat tambahan, dokter hewan Anda akan membuat rencana diet dan olahraga. Jika kucing Anda berisiko terkena diabetes kucing, ini akan menjadi sangat penting. Selain mempengaruhi kualitas hidup hewan peliharaan secara umum, diabetes dapat menyebabkan ISK biasa.

Antibiotik Apa yang Digunakan untuk Infeksi Saluran Kemih Kucing?

Dokter hewan Anda akan memutuskan antibiotik mana yang paling cocok untuk kucing Anda. Menurut Manual VD MSD, obat infeksi saluran kemih kucing umum meliputi:

  • Amoksisilin
  • Ampisilin
  • Sefaleksin
  • Cefocevin
  • Cefpodoxime
  • Kloramfenikol
  • Doksisiklin
  • Enrofloxacin
  • Gentamicin
  • Marbofloxacin
  • Nitrofurantoin
  • Orbifloxacin
  • Pradofloxacin
  • Tetrasiklin
  • Trimethoprim-sulfa

Berikan dokter hewan Anda informasi sebanyak mungkin tentang kesehatan umum kucing Anda. Jika hewan peliharaan Anda memiliki alergi, misalnya, dokter hewan Anda harus diberi tahu.

Obat Infeksi Saluran Kemih Kucing

Jika Anda tidak bisa membawa kucing ke dokter hewan, ada solusi alami untuk infeksi saluran kemih kucing. Tidak ada pengganti nyata untuk perawatan profesional. Ingat, kucing Anda mungkin memiliki masalah yang lebih serius yang membutuhkan perhatian. Sebagai tindakan jangka pendek, Anda mungkin ingin mencoba perawatan di rumah ini:

Cuka sari apel. Bahan pokok dapur ini adalah prebiotik alami. Ini akan membanjiri tubuh kucing Anda dengan bakteri baik. Secara teori, ini akan mengalahkan penyerbu yang tidak disukai. Campurkan hingga tiga sendok teh cuka sari apel dengan seperempat cangkir air. Anda kemudian dapat menawarkan kucing Anda satu sendok teh obat ini setiap jam. Campur dengan makanan jika perlu karena banyak kucing akan menolak rasanya. Berhati-hatilah agar Anda tidak memberi makan kucing Anda secara berlebihan.

Kaldu tulang. Terkadang, meningkatkan kelembaban makanan kucing Anda membantu infeksi saluran kemih. Kaldu tulang adalah cara yang lezat dan sehat untuk mencapainya. Ini dapat disajikan sendiri atau dituangkan di atas makanan kering. Anda dapat membeli kaldu tulang dari toko hewan peliharaan atau membuatnya sendiri. Jika Anda mengambil rute yang terakhir, hindari menambahkan bawang merah atau bawang putih ke dalam kaldu. Kedua bahan ini beracun bagi kucing.

D-Mannose Powder. Suplemen ini tersedia dari toko makanan kesehatan atau bahkan supermarket. D-Mannose ditemukan dalam cranberry, itulah sebabnya jus cranberry adalah obat infeksi saluran kemih manusia yang populer. Taburkan di atas makanan kucing Anda, idealnya makanan basah atau lembab.

Echinacea. Ramuan ini memiliki reputasi sebagai obat untuk semua penyakit manusia. Ini juga bisa sama efektifnya untuk kucing dan membersihkan infeksi. Cara paling aman untuk memberikan Echinacea kepada kucing adalah dengan membuka kapsul dan menaburkan isinya di atas makanan. Namun jangan berlebihan melakukannya. Sekitar seperempat dari dosis manusia per hari cukup banyak.

Hindari godaan untuk menghindari bantuan medis untuk infeksi saluran kemih kucing Anda sepenuhnya. Obat rumahan ini harus dianggap penyembuhan komplementer sebagai lawan dari alternatif untuk perawatan formal.

Hewan peliharaan Anda harus melakukan pemeriksaan saat tidak sehat. Tidak ada untungnya membiarkan infeksi saluran kemih berkembang. Jika masalah kronis muncul dan terus kembali, Anda harus membawanya ke dokter hewan.

Kucing Terus Terkena Infeksi Saluran Kemih

Seiring bertambahnya usia kucing, mereka pasti lebih rentan terhadap infeksi saluran kemih. Namun jika hal itu terjadi dengan keteraturan tanpa hambatan, mungkin ada sesuatu yang serius. Kemungkinan tertinggi adalah kucing Anda mengalami Penyakit Ginjal Kronis (PGK). Ini biasanya akan terdeteksi sebagai bagian dari pemeriksaan rutin. Gejala-gejala PGK meliputi:

  • Kehilangan nafsu makan dan penurunan berat badan yang tiba-tiba.
  • Kehausan yang meningkat dan tampaknya tak terpadamkan.
  • Peningkatan buang air kecil – berpotensi gagal, jika kucing Anda menderita infeksi saluran kemih.
  • Tekanan darah tinggi alias hipertensi.
  • Hilangnya minat dalam perawatan.
  • Nafas kotor.
  • Kelesuan dan kelemahan otot.

Sayangnya, PGK tidak bisa disembuhkan atau dibalik. Namun jika tertangkap cukup awal, ini bisa diperlambat. Tetap terhubung dengan dokter hewan setelah diagnosis dan pantau kesehatan umum kucing Anda. Sekitar 50% kucing tua mengidap PGK, sehingga ini mungkin tidak dapat dihindari.

Tentu saja, dokter hewan Anda mungkin dapat mengesampingkan PGK sebagai penyebab infeksi saluran kemih peliharaan Anda. Ini berita bagus. Ini berarti bahwa Anda akan dapat meningkatkan kesehatan hewan peliharaan Anda melalui diet dan gaya hidup.

Makanan Pencegahan Infeksi Saluran Kemih Kucing

Pola makan bisa sangat penting untuk mencegah dan mengobati infeksi saluran kemih pada kucing. Memberi makan hewan peliharaan Anda makanan yang tepat selalu penting bagi kesehatan mereka. Ini sangat penting jika kucing Anda lebih tua dan rentan terhadap ISK.

Kiat untuk menemukan diet yang sempurna untuk kucing yang rentan infeksi saluran kemih meliputi:

Banyak protein – Sebagai karnivora wajib, kucing perlu makan produk hewani agar tetap sehat. Ini sangat penting jika kucing Anda berjuang melawan infeksi saluran kemih. Asam yang ditemukan dalam daging hewan larut lebih cepat dan dapat dikeluarkan dalam bentuk urin. Makanan kering cenderung lebih tinggi dalam biji-bijian, yang bersifat basa. Ini lebih sulit bagi tubuh kucing untuk dipecah dan dapat menyebabkan infeksi saluran kemih. Transisikan kucing Anda ke diet makanan mentah. Jika ini tidak memungkinkan, pertimbangkan makanan kaleng basah. Tuna juga bermanfaat sebagai camilan sesekali, tetapi jangan terlalu banyak memberikannya. Kucing Anda mungkin keracunan merkuri.

Kadar abu rendah. Jika Anda memberikan makanan kucing yang dibeli di toko, lihatlah abu (ash) yang ditemukan di dalamnya. Abu tidak terdengar menarik, tetapi itu adalah kandungan mineral makanan hewan peliharaan. 0% abu adalah hal yang buruk karena itu berarti kucing Anda tidak menerima magnesium, kalsium, atau fosfor. Masing-masing sangat penting untuk kesehatan kucing – dalam jumlah sedang. Terlalu banyak mineral dapat menyebabkan infeksi saluran kemih. Dalam makanan kaleng basah, 1,5% adalah jumlah abu yang ideal.

Suplemen. Periksa toko hewan peliharaan lokal Anda, dan Anda akan menemukan semua jenis suplemen yang memperbaiki kesehatan saluran kemih. Itu selalu disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter hewan sebelum menerapkan suplemen untuk diet kucing Anda. Juga pastikan bahwa tidak ada bahan yang akan memicu reaksi alergi. Namun, jika aman, suplemen dapat menjadi perawatan kesehatan pelengkap yang sangat baik untuk hewan peliharaan Anda.

Anjurkan air minum. Kucing terkadang hidup di tepi dehidrasi sebelum mereka minum. Ini karena mereka adalah keturunan nenek moyang yang tinggal di gurun dan biasa mempertahankan air. Juga, kucing pemburu mendapatkan kelembaban dari mangsanya. Cobalah mendorong kucing Anda untuk minum lebih banyak. Cara terbaik untuk melakukan ini adalah berinvestasi dalam air mancur mengalir. Banyak kucing merasa mangkuk air biasa membosankan dan lebih suka minum dari sumber yang bergerak. Jauhkan ini dari mangkuk makanan kucing Anda juga. Beberapa kucing memilih untuk tidak minum dekat dengan sumber makanan mereka.

Kucing memiliki pencernaan yang sangat sensitif dan perubahan harus dilakukan secara bertahap. Mulailah dengan rasio 90:10 yang mendukung makanan yang akrab, terus tingkatkan rencana makan baru. Ini membutuhkan waktu, tetapi itu akan membuat kucing Anda nyaman dalam jangka panjang.

Metode Pencegahan Infeksi Saluran Kemih Kucing

Selain perubahan pola makan, ada penyesuaian gaya hidup yang dapat mencegah infeksi saluran kemih pada kucing. Ini meliputi:

Jaga berat badan kucing Anda sehat. Kucing yang kelebihan berat badan dan obesitas selalu lebih mungkin terserang infeksi saluran kemih. Kucing rumahan sangat berisiko mengalami kenaikan berat badan. Moderasikan asupan makanan kucing Anda, tetapi mungkin yang lebih penting, latih mereka. Bermain game akan meningkatkan ikatan Anda dengan kucing Anda dan membantu mereka tetap sehat.

Pastikan kotak kotoran kucing Anda bersih. Bakteri dapat tumbuh subur di kotoran kucing, memicu infeksi saluran kemih. Segera setelah Anda melihat kucing Anda sembuh, ganti litternya. Cuci kotak kotoran dengan sabun dan air. Mungkin yang paling penting, simpan kotak pasir di tempat yang kering. Jika kelembaban masuk ke bakteri, itu bisa menjadi tempat berkembang biak bagi bakteri. Anda juga harus memiliki setidaknya satu kotak kotoran untuk setiap kucing di rumah Anda.

Kurangi stres kucing Anda. Stres dan kecemasan dapat menyebabkan infeksi saluran kemih pada kucing. Jaga hewan peliharaan Anda dalam rutinitas yang sangat ketat, sehingga mereka tetap tenang. Mereka mungkin memerlukan obat anti-kecemasan.

Kondisi Apa yang Keliru Dianggap Infeksi Saluran Kemih pada Kucing?

Infeksi kandung kemih sering disalahartikan sebagai infeksi saluran kemih pada kucing. Ini agak membingungkan, karena semua infeksi saluran kemih adalah infeksi kandung kemih. Namun tidak semua infeksi kandung kemih adalah infeksi saluran kemih. Sistitis adalah infeksi yang paling umum disalahartikan sebagai infeksi saluran kemih. Ini adalah kondisi yang sering menyebabkan penyumbatan uretra.

Sistitis relatif tidak rumit untuk diobati. Setelah didiagnosis, serangkaian antibiotik akan menyelesaikan masalahnya. Sangat penting untuk menangani sistitis dengan cepat. Penyumbatan ke uretra bisa sangat berbahaya.

Apakah Kebiri Bisa Meningkatkan Risiko Infeksi Saluran Kemih?

Banyak mitos seputar memandulkan dan mensterilkan kucing dengan peningkatan risiko infeksi saluran kemih di antara mereka. Sesuai dengan Cat Fanciers Association, tidak ada tautan yang ditemukan antara hewan peliharaan yang dikebiri dan infeksi saluran kemih. Ini akan menenangkan pikiran Anda jika Anda anti dengan pemandulan. Studi menunjukkan tidak ada perbedaan antara kucing yang telah dimandulkan dan yang tidak.

Infeksi saluran kemih kucing merupakan masalah yang relatif umum, terutama pada kucing betina yang lebih tua. Namun hanya karena sesuatu itu lumrah, ini tidak membuatnya kurang berbahaya. Kucing Anda akan merasa sangat tidak nyaman ketika mereka hidup dengan ISK. Ini dapat menyebabkan masalah jangka panjang. Jika mereka meyakinkan diri sendiri bahwa buang air itu menyakitkan, mereka akan enggan buang air kecil.

Pada tanda pertama infeksi saluran kemih, bicaralah dengan dokter hewan. Di atas kertas, kondisi ini tidak mengancam jiwa. Ini tentu tidak akan membahayakan jika Anda merawat mereka dengan cepat. Membiarkan infeksi saluran kemih untuk berkembang dan menyebar dapat berakibat serius. Ingatlah bahwa kucing sering lebih suka menderita dalam kesunyian.

Komentar