Apakah Kucing Boleh Diberi Makan Daging Babi?

Sebagai karnivora wajib, kucing memiliki pola makan terbatas. Mereka harus makan daging atau tubuh mereka tidak akan berfungsi secara optimal. Daging ayam dan ikan terkenal sebagai favorit kucing, tetapi apakah daging babi alias pork baik untuk kucing?

Kucing daging babi

via: wag

Daging babi tidak beracun bagi kucing, tetapi juga bukan pilihan yang sehat. Ada daging yang lebih baik dan kurang asin yang tersedia untuk diberikan pada hewan peliharaan Anda. Meskipun demikian, jika kucing Anda menyukai daging babi, ini tidak apa-apa untuk dikonsumsi dalam jumlah sedang. Pastikan saja dagingnya dimasak sampai matang. Jangan beri makan babi mentah pada kucing Anda.

Kita akan melihat secara dekat kelebihan dan kekurangan kucing yang memakan babi. Ikuti informasi dalam panduan ini dan kucing Anda akan tetap sehat sambil menikmati camilan berbasis daging babi sesekali.

Bisakah Kucing Makan Daging Babi?

Daging babi memiliki reputasi buruk di antara pemilik kucing. Banyak orang menolak untuk menyajikan makanan apa pun yang berasal dari babi kepada kucing mereka. Ini masalah pilihan pribadi dan daging babi tidak penting bagi kucing. Daging yang tak terhitung jumlahnya akan memenuhi kebutuhan gizi mereka. Namun daging babi juga bukan makanan berbahaya yang harus Anda hindarkan dari kucing Anda.

Pertama, mari kita singkirkan mitos bahwa babi adalah hewan kotor. Faktanya, seperti yang dijelaskan How Stuff Works, mereka termasuk binatang yang paling bersih. Babi menggulung lumpur untuk mendinginkan diri karena mereka tidak berkeringat, ini benar. Namun, mereka tidak menelan lumpur itu dan menjaga jarak dari kotoran mereka. Kucing Anda kemungkinan akan menyukai kebersihan babi.

Selain itu, babi tidak lebih mungkin membawa virus atau penyakit daripada hewan lain. Ungkapan sehari-hari “serakah seperti babi” membuat orang percaya bahwa babi akan memakan apa saja. Ini membuat beberapa pemilik kucing khawatir bahwa daging babi mengandung semua jenis racun.

Meskipun benar bahwa babi mentah berbahaya, hal yang sama berlaku untuk banyak jenis daging mentah lainnya. Setelah daging babi dimasak dengan matang, kucing benar-benar aman untuk memakannya. Banyak orang memilih untuk tidak memberikan daging babi ke kucing mereka dengan alasan budaya atau agama. Nah, kucing mereka tidak ketinggalan, asal mereka diberi makan sumber daging alternatif.

Ini bahkan mungkin disarankan, karena daging babi adalah daging yang paling berlemak di pasaran. Jika Anda memutuskan untuk menambahkannya ke menu makanan kucing Anda, pastikan Anda membeli daging yang ramping.

Apakah Daging Babi Sehat untuk Kucing?

Karena daging babi mengandung banyak air dan protein, ada beberapa manfaat untuk menyajikannya sebagai suguhan sesekali. Kucing yang makan daging babi akan meningkat energinya, mantel bulunya menjadi lebih sehat dan mengkilap, serta pencernaannya menjadi lebih baik. Mereka bahkan dapat menurunkan berat badan, terlepas dari kandungan lemaknya. Daging babi sangat kaya protein sehingga kucing Anda seharusnya merasa kenyang dan ingin makan lebih sedikit.

Sekali lagi, kita harus menunjukkan bahwa manfaat ini juga dapat diperoleh dari daging alternatif. Ini adalah soal penilaian, apakah Anda ingin menawarkan daging babi atau tidak. Dengan segala cara, lakukan itu sebagai hadiah jika kucing menyukainya. Namun jangan merasa berkewajiban untuk menjadikannya bagian penting dari menu kucing Anda.

Apa Jenis Daging Babi yang Bisa Dimakan Kucing?

Kami telah menetapkan bahwa daging babi tidak perlu dibuang dari menu makanan kucing Anda. Namun itu bukan berarti tanpa catatan. Mari kita lihat berbagai bahan makanan babi yang tersedia dan kesesuaiannya untuk kucing. Kami belum memasukkan camilan kucing berbasis babi karena ini disiapkan dalam keadaan yang berbeda.

Gunakan penilaian Anda saat memilih camilan kucing. Secara teori, mereka akan aman, terutama jika diproduksi oleh merek yang memiliki reputasi baik. Makanan babi bisa sangat menggemukkan, jadi berikan secukupnya.

Bisakah Kucing Makan Kulit Babi dan Olahannya?

Scratchings dan crackling babi (yang pada dasarnya adalah scratchings yang dimasak dua kali) sangat asin dan gurih. Secara alami, ini membuatnya hampir tak tertahankan bagi kucing. Sayangnya, scratching babi berbahaya bagi kucing.

Satu atau dua potong camilan ini tidak akan membahayakan. Namun jika kucing memakan seluruh kantongnya, mereka berisiko mengalami kerusakan organ. Bahaya terbesar adalah pancreas yang dapat meradang melalui lemak berlebih. Pankreatitis pada kucing dapat diobati dengan cukup cepat, tetapi terbukti sangat bermasalah. Camilan dan sisa makanan ini sebaiknya dijauhkan dari kucing Anda.

Bisakah Kucing Makan Sosis Babi?

Sosis biasanya dihindari sebagai makanan berdaging untuk kucing Anda. Ini disayangkan karena banyak kucing menganggapnya sebagai makanan favorit. Masalah dengan sosis babi untuk kucing bukanlah dagingnya – yang tidak lebih atau kurang berbahaya daripada makanan berbasis daging babi lainnya. Masalahnya adalah bahan yang menyertainya. Banyak sosis sarat dengan pengawet selama proses produksi.

Juga, banyak sekali bumbu yang ditambahkan untuk perasa. Bawang putih adalah contoh umum. Bawang putih dalam jumlah besar berbahaya bagi kesehatan kucing. Jika kucing Anda mencuri sosis dari piring Anda, jangan panik. Satu potong sosis tidak akan menyebabkan kerusakan jangka panjang. Hanya saja, jangan membiasakan mereka memakan dan menyelipkannya dengan makanan kucing. Itu bisa menyebabkan masalah kesehatan dalam jangka panjang.

Bisakah Kucing Makan Potongan Daging Babi?

Jika Anda ingin memperkenalkan kucing Anda pada babi, potongan daging babi yang dimasak dengan baik adalah cara yang ideal. Pastikan saja potongannya berkualitas tinggi, karena pilihan yang lebih murah cenderung dikemas dengan bahan pengawet.

Semua kekhawatiran tentang garam dan lemak dalam daging babi semakin besar dalam potongan daging babi yang murah. Pastikan daging babi yang Anda berikan pada kucing Anda dibuang tulangnya dengan tuntas. Bahkan tulang terkecil bisa menimbulkan bahaya tersedak untuk kucing.

Jaga agar potongan daging tetap bersih dari saus apa pun yang bisa berbahaya bagi gigi kucing Anda. Kucing Anda tidak akan tertarik dengan rasa manis saus apelnya. Menawarkan itu akan berpotensi menyebabkan kerusakan tanpa ada manfaat.

Bisakah Kucing Makan Daging Babi Cincang?

Daging babi cincang bisa menjadi makanan yang baik untuk kucing Anda jika disajikan dalam dosis kecil. Sebagian besar lemak akan mengering di wajan saat Anda menggorengnya. Perlu diketahui bahwa beberapa jus ini akan meresap ke dalam daging. Ini bisa membuat daging cincang lebih berlemak, dan dengan demikian kurang menjadi kurang sehat daripada yang Anda sadari sebelumnya.

Bisakah Kucing Makan Hati Babi?

Hati babi adalah bahan yang menarik untuk kucing. Hati hewan apa pun tinggi Vitamin A. Ini dapat menawarkan dorongan kesehatan untuk kucing. Vitamin A meningkatkan penglihatan malam, mempromosikan kulit yang sehat, dan meningkatkan sistem kekebalan tubuh. Itu juga dipenuhi dengan antioksidan yang mengurangi risiko kanker dan penyakit serius lainnya.

Namun seperti yang kita semua tahu, liver mungkin memiliki terlalu banyak hal yang baik. Jika Vitamin A dikonsumsi berlebihan, itu bisa menjadi racun. Seperti yang dijelaskan Wag Walking, keracunan Vitamin A dapat membahayakan hati dan tulang hewan peliharaan Anda. Jika kucing Anda tidak biasanya terlihat kaku, mereka mungkin mendapatkan terlalu banyak Vitamin A.

Berikan hati sebagai makanan yang biasa disantap dan kucing Anda seharusnya tidak mengalami masalah. Pastikan saja Anda tidak menyediakan vitamin ini secara berlebihan melalui suplemen tambahan.

Bisakah Kucing Makan Ham atau Gammon?

Lihat ulasan kami tentang potongan daging babi di atas. Daging berkualitas baik-baik saja untuk kucing Anda bila disajikan secukupnya. Namun pilihan yang murah berpotensi berbahaya. Ini karena daging yang diawetkan sering mengandung bahan pengawet dan nitrat untuk memperpanjang umur simpan. Ini jarang ada yang kurang sehat.

Anda bisa membeli daging yang ramah kucing dengan harga yang sama – atau lebih murah – dari ham yang baik. Dengan mengingat hal itu, sangat jarang membeli produk semacam itu khusus untuk hewan peliharaan Anda. Sedikit penyajian dari piring Anda sebagai hadiah tidak masalah. Lebih dari itu tidak ada gunanya.

Bisakah Kucing Makan Bacon?

Jika Anda memasak bacon, kucing Anda hampir pasti akan menunjukkan minat. Baunya akan membangkitkan rasa ingin tahunya, dan karena kucing suka makanan gurih, mereka akan menikmati rasanya. Seperti kebanyakan makanan berbasis daging babi, bacon baik-baik saja sebagai suguhan sesekali. Jika Anda ingin berbagi bacon dari piring sarapan Anda, potong dulu lemaknya. Itu komponen paling berbahaya bagi kesehatan kucing Anda.

Namun, perhatikan juga kandungan natriumnya. Bacon sangat asin, dan kucing Anda mendapatkan semua kebutuhan natriumnya melalui makanan biasa. Memecah sepotong daging asap dan menawarkannya sebagai hadiah tidak masalah. Namun jangan menjadikan ini sebagai makanan sehari-hari. Beberapa bacon cocok untuk kucing Anda.

Bisakah Kucing Makan Daging Babi Mentah?

Pendapat ini terbagi pada apakah babi mentah aman untuk kucing atau tidak. Beberapa orang percaya bahwa itu boleh saja asalkan dalam dosis kecil. Sumber lain mengklaim bahwa itu sebaiknya dihindari karena risiko kontaminan.

Menurut WebMD, ada beberapa kontroversi seputar daging babi di Amerika Serikat. Potensi keberadaan bakteri seperti salmonella, listeria, Enterococcus, dan staph tidak boleh diabaikan. Dengan mengingat hal ini, yang terbaik adalah selalu bersikap hati-hati. Jika Anda menawarkan daging babi pada kucing, paling baik memasaknya terlebih dahulu.

Cara Memasak Daging Babi untuk Kucing

Jika Anda akan menyediakan daging babi untuk kucing Anda, ini harus dimasak dengan matang. Jika Anda mengambil campuran daging babi mentah dari tukang daging, jangan ambil risiko. Masak pada suhu 55 °C selama setidaknya satu jam. Ini akan membunuh jejak larva trichinosis yang mungkin hidup di dalam daging. Infeksi trikinosis dapat menyebabkan cacing gelang, menjadikannya risiko terbesar yang terkait dengan daging babi mentah.

Apa Risiko Makan Daging Babi untuk Kucing?

Ada tiga risiko utama yang sering dikaitkan dengan daging babi. Ini juga berlaku untuk manusia, tetapi mereka sangat lazim pada kucing. Tubuh kucing jauh lebih kecil, ini berarti organ vital mereka mudah rusak. Kekhawatirannya adalah sebagai berikut:

Kehadiran Parasit Cacing Gelang. Kita telah membahas secara singkat kemungkinan adanya infeksi trichinosis pada babi. Mengontrak trichinosis adalah risiko yang sangat nyata saat makan daging babi mentah. Cacing gelang sering terjadi pada kucing, tetapi parasit ini bisa berbahaya. Pastikan Anda selalu mendapat informasi terbaru tentang pengobatan cacing karena cacing gelang seringkali tidak menunjukkan gejala.

Konten Tinggi Lemak. Sedikit lemak sangat penting untuk kucing Anda. Namun, kucing akan mengambil ini dari makanan kucing biasa. Jika Anda memberi makan babi secara berlebihan, itu bisa menyebabkan kelebihan lemak. Sebuah penelitian dari American Journal of Veterinary Research mengklaim bahwa lemak tidak meningkatkan kolesterol kucing. Meski begitu, ini bukan makanan yang sehat. Jika Anda memberikan daging babi, pilih yang paling ramping.

Kandungan Garam Tinggi (Sodium). Kucing perlu berhati-hati dengan berapa banyak natrium yang mereka konsumsi. Karena mereka adalah keturunan hewan gurun, kucing rumah jarang minum air. Mereka hidup dalam kondisi berbahaya yang hampir selalu mengalami dehidrasi. Ini berarti bahwa mendorong natrium terlalu jauh dapat menyebabkan banyak masalah. Karena makanan berbasis daging babi sangat asin, ini adalah sesuatu yang harus dipertimbangkan.

Pemilik kucing memiliki alasan kuat untuk khawatir dengan masalah ini. Tidak ada dari mereka yang aman, atau sehat, untuk kucing. Jika kucing Anda sesekali menikmati daging babi matang berkualitas tinggi sebagai bagian dari diet seimbang, ini bagus. Anda tidak mungkin menghadapi masalah ini. Namun, jika Anda khawatir, daging babi sebaiknya dihindari.

Apakah Kucing Alergi terhadap Daging Babi?

Kucing bisa alergi terhadap daging babi, dalam arti kucing bisa alergi terhadap apa pun. Namun ini bukan alergi dalam kisaran spesies. Setiap kucing memiliki sensitivitas yang berbeda dan ini adalah skenario hitam-putih. Kucing Anda alergi terhadap babi atau tidak. Gejala alergi terhadap daging babi dapat meliputi:

  • Perut kembung, diare, dan muntah.
  • Wabah gatal-gatal.
  • Gatal berlebihan dan benjolan atau lesi pada kulit.
  • Pitak bercak di bulu.
  • Bulu kusam dan lesu.
  • Kehilangan selera makan.
  • Infeksi pada telinga atau saluran kemih.
  • Kelesuan dan depresi.

Tentu saja, Anda juga harus ingat bahwa kucing memiliki pencernaan yang halus. Jika kucing Anda muntah setelah makan daging babi satu kali, itu mungkin bukan alergi. Perut mereka mungkin hanya kesulitan untuk beradaptasi dengan makanan baru ini. Bicaralah dengan dokter hewan untuk pengujian jika Anda khawatir. Namun jangan memaksa kucing yang tidak mau makan daging babi. Mereka tidak membutuhkannya dalam diet mereka.

Bisakah Anda Memberikan Tulang Babi pada Kucing?

Tulang binatang dan kucing tidak selalu cocok. Anda tidak boleh menawarkan tulang yang dimasak kepada kucing Anda karena ini dapat membuat serpihan. Ini, pada gilirannya, menimbulkan bahaya tersedak. Namun tulang babi yang padat dan tidak dimasak kurang ideal.

Seperti yang telah kita bahas di tempat lain, mungkin ada jejak bakteri yang tersisa di tulang. Juga, menelan tulang dapat menyebabkan masalah pencernaan. Selalu pilihlah opsi yang paling aman dengan menghindari tulang. Babi bisa dibilang yang paling tidak disukai dari semua daing. Jika Anda menemukan kucing mengunyah tulang, jangan panik.

Tidak perlu memanggil dokter hewan kecuali mereka menunjukkan tanda-tanda penyakit sesudahnya. Namun secara keseluruhan, cobalah untuk menghindari membiarkan hewan peliharaan Anda mengaksesnya.

Alternatif Sehat Daging Babi untuk Kucing

Jika Anda tidak yakin bahwa daging babi ideal untuk kucing Anda, ada banyak alternatif. Supermarket mana pun akan memiliki serangkaian daging untuk dipilih, yang semuanya ramah kucing. Ini termasuk:

  • Daging Ayam
  • Daging Kalkun
  • Daging Ikan
  • Daging Domba
  • Daging Kelinci

Apakah Anda memperhatikan ada kesamaan di sini? Semua ini adalah binatang yang bisa diburu dan dimakan kucing di alam liar. Kami belum menyebut daging sapi karena ini juga dianggap makanan kucing yang dipertanyakan oleh beberapa kalangan. Mungkin ini adalah aturan emas yang sangat baik untuk diikuti saat menawarkan daging kucing Anda. Jika mereka tidak memilihnya sendiri, sebaiknya hindari.

Daging babi adalah makanan yang aneh terkait dengan perannya dalam makanan kucing Anda. Di satu sisi, itu adalah daging – daging apa pun secara teori adalah hal yang baik. Jelas lebih aman untuk kucing daripada alternatif nabati. Namun, sejauh soal daging, ada pilihan yang lebih sadar kesehatan.

Jika kucing Anda belum pernah mencicipi daging babi, mungkin yang terbaik adalah menghindari pengujian selera mereka. Namun hewan peliharaan Anda tidak dapat melewatkan apa yang belum pernah mereka miliki. Hal yang harus Anda hindari adalah hewan peliharaan Anda mengembangkan kesukaan untuk sesuatu yang berpotensi berbahaya, termasuk makanan manusia.

Namun jika kucing Anda senang menikmati produk berbasis daging babi, itu bukan akhir dari dunia. Selama Anda memoderasi asupan mereka dan memastikan bahwa itu berkualitas tinggi, semuanya baik-baik saja. Awasi tanda-tanda berat badan kucing bertambah atau mengalami dehidrasi. Jika ini terjadi, jadikan daging babi kembali sebagai camilan kucing.

Komentar