Amankah Kucing yang Makan Serangga? (Lebah, Tawon, Semut, Lalat, Ngengat)

Kucing mengejar apa pun yang bergerak, Meski perilaku ini seringkali dikaitkan dengan burung dan tikus, beberapa kucing juga akan mengejar serangga, Kucing makan serangga tanpa mengalami efek buruk, tetapi ada risiko. Lebah dan tawon serta semut dan laba-laba tertentu akan menyengat jika merasa terancam. Beberapa serangga memiliki eksoskeleton keras yang sulit ditelan. Sayap serangga bisa menimbulkan bahaya tersedak jika terperangkap di tenggorokan. Serangga dapat tidak bersih dan mungkin saja sudah pernah disemprot insektisida.

Kucing makan serangga

Via: lifewithdogsandcats

Kucing Anda bahkan mungkin makan serangga tanpa disadari. Jika kucing Anda makan rumput, dia mungkin telah memakan habitat serangga. Jika kucing Anda tidak menunjukkan tanda-tanda kesehatan yang buruk setelah selesai memakannya, dia dapat terus mengemil serangga.

Mengapa Kucing Memakan Serangga?

Beberapa kucing memakan serangga sebagai suplemen makanan. Seekor kucing yang lapar (atau rakus) akan sering mengintai mangsa hidup seperti serangga untuk memuaskan rasa laparnya. Serangga juga dapat menyediakan sumber protein yang memuaskan.

Yang lebih mungkin adalah kucing Anda memuaskan insting berburunya. Gerakan yang tiba-tiba akan menggoda dan memicu naluri kucing. Kucing akan melihat pergerakan itu melalui penglihatan tepinya. Setelah itu, pengejaran akan dilakukannya.

Hanya karena kucing Anda mengejar serangga, tidak berarti dia akan memakannya. Seperti yang dijelaskan Animal Behavior, kucing lebih mungkin membunuh mangsa jika lapar tetapi tidak selalu akan memakannya.

Alasan lain kucing memakan serangga adalah rasa ingin tahu. Kehadiran serangga akan membuat kucing tertarik. Warna dan sayap kupu-kupu yang berkibar misalnya atau dengung lalat sangat menarik bagi kucing. Kucing ingin mengeksplorasi hal yang menyediakan pengalaman sensorik baru ini. Seringkali, eksplorasi ini mendorong kucing untuk mencicipi bagaimana rasanya.

Apakah kucing Makan Serangga Bisa Membuat dia Sakit?

Makan makhluk hidup apa pun bisa membuat kucing sakit. Ini sisi lain dari memakan mangsa hidup. Reaksinya tergantung pada berbagai hal, meliputi:

  • Pencernaan kucing
  • Mekanisme pertahanan serangga
  • Ukuran, bentuk, dan spesies serangga
  • Kesehatan serangga

Paling sering, kucing tidak akan mengalami efek buruk dari memakan serangga. Ini adalah perilaku alami kucing, tetapi Anda tetap perlu mengetahui risikonya.

Gigitan dan Sengatan

Kucing mengejar serangga

Via: American Pest

Gigitan dan sengatan adalah risiko terbesar bagi sebagian besar kucing yang memakan serangga. Ini adalah cara serangga membela diri dari pemangsa, termasuk kucing.

Makan serangga atau arakhnida yang menggigit dan menyengat bukan masalah. Asam alami dalam perut kucing akan menetralisir toksisitas. Selama proses perburuanlah masalah muncul. Sama seperti kucing, serangga memiliki naluri bertahan hidup. Mereka akan melawan, menggigit, dan menyengat untuk menghindari dimakan hewan lain.

Dampak dari sebagian besar gigitan dan sengatan serangga relatif kecil. Kucing Anda mungkin merasa sakit, tetapi ini akan berlalu. Namun sesuai hasil riset dalam The Journal of Veterinary Emergency dan Critical Care, anafilaksis tetap menjadi ancaman.

Anafilaksis terjadi ketika kucing dengan alergi parah digigit atau disengat serangga. Sayangnya, tidak ada cara untuk mengetahui apakah kucing Anda memiliki alergi ini sebelumnya. Gejala-gejala hanya akan muncul setelah suatu kejadian. Tanda-tanda peringatan syok anafilaksis kucing meliputi:

  • Muntah dan diare parah
  • Kesulitan bernafas
  • Pembengkakan dan gatal di sekitar wajah
  • Gusi pucat
  • Suhu tubuh rendah (di bawah 37 derajat Celsius)
  • Mengiler
  • Kurang koordinasi

Bahkan jika kucing Anda tidak mengalami anafilaksis, sengatan atau gigitan dapat berdampak buruk. Kucing Anda mungkin perlu dihibur dan mungkin memerlukan pertolongan pertama kecil. Ini tergantung pada serangga apa yang menyerang kucing Anda.

Sengatan Lebah dan Tawon

Hampir semua kucing akan disengat oleh lebah atau tawon pada tahap tertentu. Cara serangga-serangga ini terbang dan memancarkan suara yang khas membuat mereka tak tertahankan bagi kucing. Selain itu, kucing juga suka sekali mencium aroma bunga. Jika seekor lebah melakukan penyerbukan pada saat itu, dia akan menyengat untuk melindungi dirinya sendiri.

Selama kucing Anda tidak alergi, sengatan lebah dan tawon tidak akan mengancam jiwanya. Namun sengatan itu menyakitkan. Berikan pertolongan pada kucing Anda dan kurangi bengkaknya dengan kompres es.

Anda juga bisa mengambil tindakan untuk melawan racun dalam sengatan lebah atau tawon. Identifikasi serangga mana yang menyengat kucing Anda. Lebah punya penyengat di belakang; tawon tidak. Jika Anda menemukan penyengat, kikis dengan kartu yang kaku seperti kartu ATM. Jangan tarik dengan pinset karena ini akan meremas penyengat dan melepaskan lebih banyak racun.

Jika kucing Anda disengat lebah, campurkan larutan air dan baking soda. Gosokkan dengan lembut pada area yang terkena sengatan. Kombinasi gosokan lembut dan baking soda akan mengurangi rasa sakit dan bengkak.

Sengatan tawon bersifat basa dan karenanya dapat dinetralkan dengan asam. Ganti baking soda di atas dengan cuka dan lakukan cara yang sama.

Gigitan Laba-laba

Punya banyak kaki, laba-laba adalah mangsa populer untuk kucing. Jika kucing Anda suka menguntit laba-laba, pastikan dia tidak berurusan dengan spesies laba-laba beracun. Mereka akan menggigit kembali. Jika Anda menemukan luka tusukan simetris pada kulit kucing, gigitan laba-laba adalah penyebab yang paling mungkin.

Untungnya, ada sedikit spesies laba-laba beracun di sekitar kita. Sisi buruknya adalah bahwa segelintir ini bisa berbahaya bagi kucing. Laba-laba yang harus diwaspadai adalah anggota genus widow, laba-laba hobo, dan brown recluse.

Gigitan dari laba-laba beracun adalah salah satu cedera paling berbahaya yang ditimbulkan oleh mereka. Awalnya, kucing Anda akan mengalami pembengkakan di sekitar area yang digigit, iritasi, dan lesu. Gigitan laba-laba juga dapat menyebabkan nekrosis jaringan kulit.

Jika kucing Anda bertingkah macam-macam setelah diduga digigit laba-laba, carilah pertolongan medis. Sebagian besar dokter hewan memiliki penangkal yang relevan untuk menangani racun laba-laba. Jangan menunda. Dampak racun ini bisa menyebar dengan cepat.

kucing makan serangga bisa terkena Gigitan Semut

Sebagian besar semut tidak berbahaya bagi kucing. Meskipun semut hitam biasa memiliki gigitan beracun, kucing Anda tidak akan menyadarinya. Satu-satunya pengecualian adalah semut api. Semut yang besar dan berwarna merah ini memiliki gigitan yang menyakitkan yang dapat menyebabkan syok anafilaksis.

Semut api biasanya akan menargetkan bagian-bagian anatomi kucing yang tidak terlindungi bulu. Ini bisa jadi perut kucing atau kemungkinan hidungnya. Telapak kaki juga bisa berisiko.

Jika kucing Anda digigit semut api, kemungkinan dia akan terserang gatal-gatal dan ruam. Kucing juga akan terlihat menggerakkan-gerakkan kaki belakang untuk menghilangkan gatal. Awasi juga tanda-tanda anafilaksis.

Satu gigitan semut api akan menyakitkan, tetapi masalahnya bersifat sementara. Namun jangan biarkan kucing Anda mendekati sarang besar serangga ini. Beberapa gigitan berturut-turut akan melemahkannya dan bahkan mungkin berakibat fatal.

kucing makan serangga bisa terkena Sengatan Kalajengking

Jika Anda tinggal di wilayah gurun, berhati-hatilah terhadap kalajengking. Kucing akan sering berburu arakhnida ini. Seekor kucing bisa secara tidak sengaja mengganggu kalajengking saat menjelajah. Dalam kedua peristiwa itu, kalajengking cenderung menyengat kucing Anda.

Kabar baiknya adalah bahwa kebanyakan kalajengking pada awalnya akan mengeluarkan ‘pre-sting’ atau sengatan awalan tanpa racun. Ini setara dengan tembakan peringatan. Jika beruntung, kucing akan mundur setelah ini. Ini akan terasa sedikit sakit, tetapi tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Bulu kucing juga memberikan perlindungan terhadap ekor pendek dan penyengat kalajengking.

Penyengat kalajengking yang asli dan beracun bisa lebih berbahaya. Karena kucing memiliki tubuh kecil, racun yang disuntikkan oleh kalajengking dapat memiliki konsekuensi yang signifikan. Efek yang paling mungkin ditimbulkan adalah rasa sakit, bengkak, pernapasan cepat, dan gerakan gelisah.

Penyengat kalajengking juga meningkatkan denyut jantung kucing, memicu hipertensi sementara. Seperti yang dijelaskan oleh Journal of Veterinary Internal Medicine, ini dapat membawa berbagai gejala sekunder, termasuk kebutaan. Hipertensi selalu berbahaya pada kucing tua yang memiliki hati lemah.

Eksoskeleton yang Tangguh

Godaan untuk mengunyah bagian luar serangga yang keras dapat menarik perhatian kucing. Belalang, kumbang, ngengat, kecoak, dan serangga lainnya menawarkan kesempatan ini. Meskipun ini sebagian besar tidak berbahaya, kucing Anda bisa mengalami masalah setelahnya. Itu tergantung pada seberapa kuat perut kucing itu.

Eksoskeleton serangga tidak dirancang untuk diproses oleh saluran pencernaan kucing. Kucing Anda mungkin mengalami sakit perut. Tubuhnya menolak barang asing dan memaksanya dibersihkan.

Anda juga harus menyikat gigi kucing setelah memakan serangga. Bagian dari kulit luar serangga dapat terperangkap di dalam gigi kucing Anda. Ini akan mudah menyebabkan rasa sakit. Jika dibiarkan, ini juga akan bisa membuat mulut kucing berbau busuk dan mempengaruhi penciuman dan perasanya. Kucing akan menolak makanannya yang biasa karena baunya dan rasanya aneh.

Saat Anda melakukannya, periksa apakah kucing Anda bernapas bebas dan tanpa kesulitan. Pecahan-pecahan kerangka serangga mungkin terperangkap di tenggorokan kucing. Dalam beberapa kasus, ini dapat membatasi aliran udara. Beberapa serangga juga memiliki sayap tersembunyi. Pastikan ini tidak menghalangi tenggorokan kucing Anda.

Penyakit

Kucing dan serangga

Via: Laurelwood Animal Hospital

Serangga kadang-kadang dapat membawa penyakit yang ditularkan ke hewan, sebagaimana dikonfirmasi oleh Epidemiology and Infection. Beberapa serngga lebih mungkin untuk menyebabkan masalah ini daripada yang lain. Sebagian besar tergantung pada gaya hidup serangga tersebut.

Ambil kecoak sebagai contoh. Kecoak memiliki reputasi yang buruk karena sifatnya yang tidak bersih. Sebagai pemulung alami, kecoak bertahan hidup dengan memakan makanan busuk dan bahkan kotoran. Ini tidak menyangkut sistem kekebalan kecoak yang sangat ulet.

Kucing tidak terlalu tangguh. Jika kucing makan kecoak, dia juga memakan semua yang dikonsumsi oleh serangga itu. Ini bisa membuat kucing sakit perut atau lebih buruk. Kecoak mungkin juga membawa sejumlah infeksi bakteri yang tidak disadarinya saat dia mencari makan untuk bertahan hidup.

Serangga lain juga bisa menimbulkan masalah yang sama. Lalat, misalnya, memiliki kebiasaan makan yang kotor dan menjijikkan. Jika kondisi kesehatan kucing tua Anda kurang sempurna, perhatikan ini dengan cermat. Makan serangga bisa disertai dengan beberapa efek samping yang tidak diinginkan.

Insektisida

Keracunan insektisida adalah risiko lain jika kucing Anda memakan serangga. Seperti halnya semua diagnosis toksisitas, ini bisa berakibat fatal.

Insektisida digunakan untuk membunuh atau mencegah serangga. Ketika kita mempertimbangkan ukuran serangga dibandingkan ukuran kucing, ada perbedaan besar. Seekor kucing perlu makan banyak serangga beracun untuk membuat dirinya sakit parah.

Makan serangga sendiri bukanlah satu-satunya cara bagi kucing untuk menelan insektisida. Jika kucing Anda memakan serangga, kemungkinan dia akan memburunya. Ini berarti kucing Anda akan memasuki wilayah yang diketahui mengandung serangga. Terlepas dari apakah ini tanah publik atau pribadi, insektisida mungkin sudah pernah digunakan di sana.

Saat kucing Anda berjalan melewati wilayah ini, insektisida akan menempel di cakarnya. Kucing nantinya akan menjilat cakar ini saat grooming. Ini membuka risiko keracunan. Seekor kucing yang penasaran bahkan dapat mengakses bahan kimia di sumbernya dan mengkonsumsinya dari botol. Gejala keracunan insektisida yang harus diperhatikan antara lain:

  • Mengiler
  • Muntah
  • Pupil-pupil melebar
  • Susah bernafas
  • Cara jalan gontai
  • Disorientasi umum

Jika Anda curiga kucing Anda mengonsumsi bahan kimia berbahaya, mintalah bantuan medis. Meski keracunan insektisida jarang terjadi pada kucing, ini bisa menimbulkan masalah serius.

Makan serangga adalah perilaku kucing yang umum dan jarang ada yang perlu dikhawatirkan. Kucing diatur oleh naluri bertahan hidup dan dengan cepat mengetahui potensi bahaya. Awasi saja kucing Anda jika memungkinkan dan bergeraklah dengan cepat untuk mengobatinya jika hal ini terjadi. Kucing Anda akan segera menyadari serangga mana yang dapat dimakan dan mana yang tidak. Semoga artikel ini membantu Anda mengetahui bahaya serangga untuk kucing.

Komentar