Apakah Kucing Menjadi Pemarah Seiring Bertambahnya Usia?

Umur 7 tahun kucing setara dengan umur 44 tahun manusia dan inilah saat kucing sering mulai menunjukkan tanda-tanda semakin tua. Perubahan perilaku pada kucing, seperti menjadi lebih pemarah, mulai menjadi lebih jelas. Kucing menjadi lebih pemarah seiring bertambahnya usia. Kucing Anda bisa merasakan efek penuaan, seperti rasa sakit akibat radang sendi, kekakuan, kelemahan otot, berkurangnya pendengaran dan penciuman, kelesuan, dan kurang nafsu makan.

Kucing pemarah

via: cnn

Alih-alih menyingkirkannya saat kucing Anda “baru mulai tua,” pertimbangkan untuk memasukkan kucing Anda lebih banyak ke dalam kegiatan sehari-hari. Ini bisa sesederhana memegang kucing di pangkuan Anda dan membiarkannya sendirian ketika dia sudah puas.

Apakah Kucing Mengalami Krisis Bawaan?

Seiring bertambahnya usia kucing, adalah normal untuk melihat beberapa perubahan perilaku. Tanda pertama penuaan pada kucing biasanya adalah penurunan aktivitas secara umum bersama dengan kecenderungan untuk tidur lebih lama.

Kucing Anda yang dulunya penjelajah penasaran berenergi tinggi mungkin lebih suka meringkuk di tempat yang hangat dan nyaman alih-alih bermain-main. Penting untuk dicatat bahwa kucing dewasa atau tua dapat terkena penyakit yang sebagian besar pemilik tidak mempertimbangkan ketika kucing mereka masih muda.

Kucing mengalami penyakit yang sama dengan manusia ketika mereka semakin tua. Beberapa penyakit ini termasuk radang sendi, diabetes, masalah gigi, hipertiroidisme, masalah hati atau ginjal, dan gangguan kognitif. Kucing tua Anda juga mungkin terlihat sedikit murung. Mereka mungkin tidak lagi meminta banyak kontak fisik atau bermain.

Perhatikan bahwa kemarahan dapat menjadi tanda rasa sakit dan ketidaknyamanan yang disebabkan oleh kondisi yang mendasarinya. Jika kucing Anda mengeong terus menerus meskipun memiliki perhatian, makanan, dan air yang cukup, itu bisa menjadi perhatian.

Karena itu, sebaiknya bawa kucing Anda ke klinik hewan untuk diagnosa yang tepat. Perilaku kotak kotoran yang tidak pantas adalah tanda lain yang harus diwaspadai karena dapat mengindikasikan diabetes, masalah ginjal, atau infeksi saluran kemih.

Apa Penyebab Perubahan Perilaku pada Kucing yang Sudah Tua?

Kucing Anda mungkin mengalami beberapa perubahan fisik yang kompleks seiring bertambahnya usia, tetapi penuaan itu sendiri bukanlah penyakit. Meskipun banyak kondisi yang terjadi di antara kucing yang sudah tua tidak dapat disembuhkan, mereka dapat dikontrol dengan pendidikan, perawatan, dan teknik manajemen yang tepat.

Kunci untuk memastikan bahwa kucing Anda memiliki kualitas hidup setinggi mungkin adalah mengenali tanda-tanda dan gejala penyakit, mengawasi perubahan perilaku, dan membawa kucing Anda ke dokter hewan ketika diperlukan untuk mencegah perkembangan penyakit.

Dengan mengingat hal itu, berikut adalah beberapa kondisi kesehatan yang dapat menyebabkan perubahan perilaku pada kucing dan apa yang dapat Anda lakukan terhadap mereka.

Disfungsi Kognitif Kucing

Disfungsi kognitif kucing mempengaruhi lebih dari 55% kucing dalam usia 11 hingga 15 tahun dan 80% kucing di atas usia 16 tahun. Penurunan kognitif kucing dapat menyebabkan penurunan kemampuan belajar, daya ingat, kesadaran, pendengaran, dan penglihatan.

Penurunan fungsi ini dapat menyebabkan gangguan pola tidur, penurunan aktivitas, dan disorientasi. Hal ini juga dapat menyebabkan kucing melupakan kebiasaan belajar, termasuk di mana kotak kotoran dan mangkuk makanan diletakkan.

Penurunan kognitif juga dapat meningkatkan tingkat kecemasan pada kucing dan meningkatkan kecenderungan mereka untuk bereaksi dengan agresif dan menggerutu. Kondisi ini juga dapat merusak hubungan sosial dengan pemiliknya dan dengan teman berbulu lainnya di rumah. Perhatikan perubahan yang dialami kucing Anda agar dapat secara efektif dan penuh perhatian menghadapi perubahan perilaku yang mungkin terjadi selama tahun-tahun tuanya.

Perhatikan bahwa beberapa perubahan perilaku hanya tampak seolah-olah terkait dengan penurunan kognitif. Simpan catatan perubahan dan gejala yang Anda lihat di kucing sehingga Anda dapat melaporkannya ke dokter hewan selama kunjungan Anda berikutnya. Jangan pernah berasumsi bahwa kucing yang menua tidak dapat ditolong. Sebagian besar perubahan perilaku disebabkan oleh kondisi medis yang dapat diobati atau dikendalikan, memungkinkan kucing Anda hidup dengan nyaman selama bertahun-tahun yang akan datang.

Cara Mengidentifikasi Disfungsi Kognitif pada Kucing

Disfungsi kognitif kucing dapat menyebabkan gangguan belajar dan memori, kebingungan, disorientasi, perubahan perilaku sosial, peningkatan apatis, masalah tidur, berkurangnya aktivitas, dan meningkatnya iritabilitas pada kucing. Berikut ini daftar perubahan perilaku yang disebabkan oleh disfungsi kognitif, membantu Anda mengidentifikasi kondisi lebih cepat.

Kecemasan, lekas marah, dan kesal sering terjadi pada kucing yang menua dengan disfungsi kognitif. Perubahan suasana hati dapat diidentifikasi melalui tanda-tanda berikut:

  • Kucing Anda tampak semakin gelisah atau kesal
  • Lebih banyak bersuara. Kucing Anda mungkin menggunakan nada yang lebih mendesak, seolah-olah sedang kesakitan
  • Menanggapi gangguan dengan agitasi
  • Kucing Anda mungkin mengalami perubahan dalam siklus tidur-bangunnya. Inilah yang harus Anda perhatikan:
  • Tidur lebih banyak di siang hari
  • Tidur gelisah, bangun lebih banyak di malam hari
  • Lebih vokal di malam hari
  • Tanda dan gejala yang terkait dengan penurunan daya ingat dan pembelajaran pada kucing meliputi:
  • Tidak menggunakan kotak kotoran
  • Buang kotoran di tempat makan atau tidur
  • Ketidakmampuan mengenali anggota keluarga atau hewan peliharaan yang dikenal

Kucing Anda mungkin lebih lesu karena disfungsi kognitif. Untuk mengidentifikasi apatis dan kelesuan, perhatikan hal-hal berikut:

  • Tidak sering menggrooming
  • Kurang tertarik pada makanan
  • Tidak terlalu ingin tahu tentang lingkungannya, nyaris tidak menanggapi apa yang sedang terjadi
  • Penurunan kognitif juga dapat menyebabkan kebingungan pada kucing, yang dapat dilihat sebagai:
  • Berkeliaran tanpa tujuan
  • Menatap angkasa atau pada satu objek tanpa alasan
  • Kehilangan navigasi dan tersesat di ruang yang biasa
  • Ketidakmampuan untuk menavigasi atau terjebak dalam rintangan
  • Perubahan perilaku sosial dapat dilihat sebagai:
  • Kemanjaan dan ketergantungan meningkat
  • Tidak menunjukkan tingkat minat yang sama dalam interaksi sosial atau belaian
  • Tidak antusias. Tidak menyapa orang atau hewan peliharaan

Mengesampingkan Kondisi Medis Lainnya

Menurut Veterinary Clinics of North America, mendiagnosis disfungsi kognitif kucing melibatkan pengakuan tanda-tanda yang terlihat dan mengesampingkan kondisi medis lainnya yang dapat menyebabkan perubahan perilaku.

Jika kucing Anda menunjukkan tanda-tanda dan gejala di atas, bawa hewan peliharaan Anda ke dokter hewan sesegera mungkin untuk mengesampingkan kondisi medis apa pun. Penyakit apa pun yang menyebabkan rasa sakit, tidak nyaman, atau mobilitas menurun dapat menyebabkan perubahan perilaku pada kucing. Beberapa di antaranya adalah:

  • Radang sendi
  • Kanker
  • Disfungsi tiroid
  • Penglihatan atau pendengaran yang buruk

Penyakit Saluran Kemih (ISK)

Kondisi di atas dapat menyebabkan peningkatan temperamen dan sensitivitas pada kucing. Mereka mungkin membuat kucing Anda lebih cemas saat didekati untuk dibelai atau disentuh. Kucing Anda mungkin juga menunjukkan tanda-tanda peningkatan agresi, terutama jika dia memutuskan untuk menggigit ketika terancam, alih-alih berjalan pergi. Tanda-tanda lain dari penyakit penuaan termasuk berkurangnya kemampuan untuk beradaptasi, kurang responsif ketika dipanggil, dan ketidakmampuan untuk sampai ke kotak kotoran.

Setelah dokter hewan mengesampingkan masalah medis dan perubahan perilaku yang tidak terkait dengan penuaan, dokter hewan Anda mungkin memutuskan apakah perilaku kucing Anda terhubung dengan penuaan otak.

Pengobatan untuk Disfungsi Kognitif Kucing

Setelah dokter hewan menentukan bahwa perubahan perilaku kucing Anda disebabkan oleh penuaan otaknya, langkah Anda selanjutnya adalah mencari terapi. Perawatan untuk disfungsi kognitif kucing terutama melibatkan membuat perubahan yang sesuai dengan lingkungan kucing Anda sambil mempertahankan rutinitas harian yang konsisten.

Disfungsi kognitif juga dapat dikelola menggunakan obat-obatan, seperti Selegiline. Meskipun obat saat ini diizinkan untuk digunakan hanya untuk disfungsi kognitif anjing, beberapa dokter hewan telah melaporkan hasil positif dengan penggunaannya di antara kucing. Dokter hewan Anda mungkin juga meresepkan obat anti-kecemasan, tergantung pada tingkat keparahan kondisi kucing Anda.

Mengelola Kecemasan Kucing yang Disebabkan oleh Disfungsi Kognitif

Disfungsi kognitif kucing umumnya mempengaruhi siklus tidur-bangun pada kucing dan menyebabkan peningkatan kegelisahan di malam hari. Kecemasan adalah penyebab umum dari ini. Kucing Anda mungkin cemas dengan kurangnya perhatian yang diterima dari anggota keluarga karena mereka tertidur, atau mungkin khawatir bergerak di dalam gelap. Kucing yang gelisah mungkin membuat Anda tetap terjaga di malam hari, dengan bersuara, mendengkur di dekat kepala Anda, mencakar wajah Anda, dan mondar-mandir di kamar Anda.

Kecemasan yang disebabkan oleh disfungsi kognitif kucing dapat dikontrol dengan terapi obat. Bicaralah dengan dokter hewan atau ahli perilaku dokter hewan untuk menentukan apakah pengobatan merupakan tindakan yang tepat.

Perhatikan bahwa peningkatan aktivitas malam hari kucing Anda mungkin disebabkan oleh alasan yang berbeda, selain disfungsi kognitif. Misalnya, jika kucing Anda lebih banyak tidur di siang hari, dia akan lebih aktif atau gelisah di malam hari. Kehilangan pendengaran dan penurunan penglihatan juga dapat menyebabkan kurang tidur pada kucing.

Kucing Anda mungkin mengalami dorongan yang semakin besar untuk buang hajat karena infeksi saluran kemih atau penyakit ginjal, yang menyebabkannya terbangun di malam hari. Selain itu, kemampuan kucing Anda yang terganggu untuk mengakses, menemukan, atau menggunakan kotak pasir dapat membuatnya berkeliaran di kegelapan.

Selain membuat hewan peliharaan Anda didiagnosis oleh dokter hewan, penting juga untuk membangun kembali siklus tidur-bangun normal pada kucing Anda dengan meningkatkan tingkat aktivitasnya di siang hari. Bermain dengan kucing Anda lebih banyak di siang hari dapat menyebabkan hewan peliharaan Anda merasa lelah dan tidur lebih nyenyak di malam hari.

Cara Mengontrol Vokalisasi Berlebihan

Menurut sebuah artikel yang diterbitkan dalam Topics in Companion Animal Medicine, adalah hal yang umum bagi kucing yang tua untuk bersuara lebih banyak karena kehilangan pendengaran, peningkatan rasa sakit, dan disorientasi yang disebabkan oleh kondisi medis yang mendasarinya. Jika kucing Anda yang lebih tua telah bersuara baru-baru ini sering bersuara, bawa ke dokter hewan untuk menentukan penyebabnya.

Disfungsi kognitif kucing sering menyebabkan peningkatan vokalisasi pada kucing karena kesulitan pemisahan, kecemasan, disorientasi, dan navigasi yang buruk. Anda akan dapat mengatakan bahwa kucing Anda cemas jika itu terdengar melankolis. Vokalisasi kucing tua mungkin menjadi penyebab kekhawatiran jika menjadi terlalu sering, terutama ketika semua orang tidur.

Namun, menunjukkan rasa frustrasi Anda atau mencoba mendisiplinkan kucing karena membangunkan Anda dapat meningkatkan kecemasannya dan memperburuk kondisinya. Lebih baik untuk mencegah vokalisasi malam hari kucing Anda dengan meningkatkan aktivitas siang hari kucing Anda dan secara perlahan membangun kembali siklus tidur-normal.

Anda juga dapat menggunakan semprotan feromon atau diffuser di area tempat kucing Anda menghabiskan sebagian besar waktunya untuk mengurangi kecemasan pada kucing Anda.

Radang sendi

Arthritis adalah penyebab umum “sindrom kucing pemarah” karena menyebabkan peningkatan rasa sakit dan radang sendi. Perubahan yang terkait dengan radang sendi dapat terjadi secara bertahap, mempengaruhi satu atau banyak sendi pada suatu waktu.

Menurut Journal Feline Medicine and Surgery, gejala yang terkait dengan kondisi ini lambat dan menyebabkan perubahan perilaku bertahap pada kucing. Karena itu, radang sendi mungkin tidak mudah masuk ke pikiran Anda.

Perubahan perilaku umum yang terkait dengan radang sendi pada kucing meliputi:

Menggeram, menggigit dan / atau menggaruk saat Anda mencoba untuk mengambil kucing Anda atau memindahkannya dari tempat istirahat favoritnya

Kucing Anda tidak ingin digendong lagi

Buang kotoran di luar kotak kotoran

Pincang dan kesulitan bergerak

Perubahan kebiasaan perawatan

Kucing Anda mungkin menjadi kurang mobile karena arthritis dapat menyebabkan rasa sakit ketika kucing Anda mencoba untuk bergerak. Oleh karena itu, kucing dengan artritis mungkin lebih suka tidak dipindahkan atau mungkin beristirahat di satu tempat untuk waktu yang lama.

Kucing Anda mungkin tidak melompat ke tempat tidur, meja, atau meja dapur Anda lagi. Jika dia melompat ke level yang lebih tinggi, dia mungkin menggunakan banyak “batu loncatan” untuk mencapai tujuan yang diinginkan. Atau, dia bisa menatap ke mana dia ingin pergi tetapi tidak melakukan gerakan apa pun.

Jika Anda mencurigai kucing menderita artritis, segera bawa ke dokter hewan. Dokter hewan Anda dapat merekomendasikan suplemen makanan seperti glukosamin dan kondroitin sulfat untuk meningkatkan kesehatan sendi dan mengelola gejala.

Anda juga dapat bertanya kepada dokter hewan tentang injeksi Adequan untuk mengobati peradangan sendi. Terapi laser dingin adalah pilihan lain yang non-invasif dan dapat membantu mengurangi peradangan sendi.

Penyakit Gigi

Tiga penyakit gigi yang paling umum pada kucing termasuk gingivitis (penyakit gusi), resorpsi gigi, dan periodontitis. Penyakit gigi dapat menyebabkan rasa sakit dan dengan demikian, meningkatkan iritabilitas pada kucing.

Beberapa tanda penyakit gigi pada kucing meliputi:

Meningkatnya keributan terhadap makanan

Mengiler

Nafas bau

Tidak membiarkan Anda menyentuh wajahnya

Jika tidak diobati, penyakit gigi dapat menyebabkan komplikasi di masa mendatang ketika bakteri gigi memasuki aliran darah kucing Anda dan menyimpannya di organ vital. Sangat penting bagi Anda untuk segera mengatasi masalah gigi kucing Anda. Melakukan hal itu tidak hanya akan meningkatkan suasana hati kucing Anda dan kesejahteraan keseluruhan secara signifikan; itu juga akan mengurangi risiko masalah parah di kemudian hari.

Pastikan Anda menyikat gigi kucing secara teratur dan membawanya ke dokter hewan jika Anda melihat tanda-tanda kerusakan gigi atau sakit mulut. Tergantung pada penyebab masalahnya, dokter hewan Anda mungkin akan meresepkan antibiotik, menghilangkan plak melalui scaling atau mencabut gigi jika lesi meluas ke mahkota gigi (dalam hal resorpsi gigi).

Komentar