Apakah Kucing Anda Bisa Mengalami Sakit Kepala?

Kucing dapat mengalami sakit kepala dan ini memiliki banyak penyebab. Itulah sebabnya pemilik kucing peliharaan harus terus mencari tanda-tanda yang tidak biasa, seperti kelesuan, tidur lebih lama dari biasanya, kurang nafsu makan, kelemahan, dan kurangnya minat terhadap bermain atau menggosokkan kepala.

Kucing Sakit

via: pinterest

Hewan apa pun yang memiliki otak dan persepsi nyeri dapat mengalami sakit kepala. Kucing bisa rentan terhadap sakit kepala, terutama jika mereka demam, infeksi saluran pernapasan atas, masalah gigi atau alergi.

Namun mungkin sulit untuk menentukan apakah kucing Anda kesakitan. Bila manusia dapat mengungkapkan gejala sakit mereka dengan dokter, kucing tidak memiliki kemampuan ini. Kucing cenderung menyembunyikan rasa sakit dan tanda-tanda penyakit agar tidak terlihat lemah di depan saingan teritorial.

Cara Mengetahui Kucing yang Sakit Kepala

Kucing adalah ahli dalam menyembunyikan ketidaknyamanan mereka. Ini kadang-kadang bisa terlihat jelas, misalnya, ketika kucing Anda memiliki luka besar atau pincang. Namun dalam kebanyakan kasus, tanda-tanda rasa sakit kucing bisa tidak kentara. Ingatlah kiat-kiat sakit berikut untuk kucing:

Kucing cenderung menyembunyikan rasa sakitnya, jadi periksa tanda-tanda ketidaknyamanan yang halus.

Jika kucing Anda kesakitan, kemungkinan dia akan menggigit. Karena itu, berhati-hatilah saat memegang hewan peliharaan Anda.

Carilah perubahan pernapasan, perilaku keseluruhan, detak jantung, dan penampilan.

Jangan pernah memberi obat kepada kucing Anda tanpa berkonsultasi dengan dokter hewan.

Tanda dan Gejala Sakit Kepala pada Kucing

Ada banyak tanda yang harus diwaspadai pemiliknya untuk mencegah kucingnya menderita kesakitan dalam keheningan. Meskipun halus, Anda akan dapat melihat tanda-tanda rasa sakit kucing jika Anda memiliki gambaran yang baik tentang bagaimana biasanya kucing Anda berperilaku.

Ini termasuk tingkat energi kucing Anda, cara kerjanya, sikapnya, rasa haus, nafsu makan, pola tidur, tingkat aktivitas, dan pola perilaku lainnya.

Menggigit dan Mencakar

Jika kucing Anda menderita sakit atau sakit kepala, dia kemungkinan akan lebih gelisah. Ini berarti kucing Anda dapat mencakar atau menggigit Anda dan orang-orang yang sudah Anda kenal. Kucing Anda mungkin lebih cenderung bereaksi jika Anda mencoba menyentuh atau memindahkan area yang menyakitkan atau jika kucing Anda akan menyentuh kepalanya.

Bahkan kucing yang biasanya tidak menggigit atau mencakar dapat bereaksi secara tak terduga terhadap pemiliknya yang mencoba menanganinya. Saat menilai tanda-tanda sakit kepala kucing, berhati-hatilah agar tidak terluka atau tergigit.

Perubahan Pernafasan

Napasnya mungkin lebih cepat dan lebih dangkal dari biasanya. Beberapa kucing mungkin juga terengah-engah karena kesakitan. Periksa apakah ada perubahan pada otot perut dan otot dada kucing Anda karena kedua kelompok otot ini terlibat dalam proses pernapasannya.

Mendengkur

Berlawanan dengan kepercayaan umum, mendengkur tidak selalu merupakan tanda kepuasan pada kucing. Kucing mendengkur untuk mengomunikasikan perasaan dan emosi lain juga, termasuk rasa sakit. Jika kucing Anda sakit kepala, mendengkur bisa menjadi cara untuk menenangkan dirinya sendiri – mirip dengan anak yang mengisap ibu jari agar merasa lebih baik.

Mendengkur membutuhkan banyak energi, terutama saat kucing kesakitan. Mendengkur bahkan dapat memperburuk rasa sakit. Namun penelitian menunjukkan bahwa mendengkur dapat membantu kucing menjadi lebih cepat lebih baik.

Frekuensi rendah dengkuran kucing menghasilkan serangkaian getaran di dalam tubuhnya yang dapat meredakan pernapasannya, mengurangi rasa sakit dan bengkak, membangun otot, dan menyembuhkan luka serta tulang. Ini mungkin menjelaskan mengapa kucing menderita lebih sedikit komplikasi setelah operasi dan memiliki peluang besar untuk selamat dari jatuh.

Perubahan Mata

Sakit kepala migrain dan infeksi sinus dapat menyebabkan rasa sakit di belakang mata. Namun perubahan mata juga dapat terjadi sebagai akibat rasa sakit di daerah lain dari tubuh. Kucing mungkin memiliki pupil yang lebih besar atau lebih dari normal. Rasa sakit pada satu atau kedua mata dapat menyebabkan pupil yang lebih besar atau lebih kecil, tergantung pada kondisi atau penyakit yang mendasarinya.

Menyipitkan mata adalah tanda lain dari rasa sakit, yang bisa terjadi di mata yang sakit atau di tempat lain di tubuh. Penampilan merah sering merupakan tanda rasa sakit di mata yang terkena.

Perubahan Denyut Jantung dan Denyut Nadi

Nyeri dapat meningkatkan denyut jantung dan denyut nadi kucing. Bawa kucing Anda ke dokter hewan untuk belajar mengukur detak jantung dan denyut nadi kucing Anda. Mempelajari pertolongan pertama untuk hewan peliharaan juga bisa bermanfaat.

Nafsu Makan Berkurang

Sakit kepala dapat menyebabkan kucing makan lebih sedikit dan minum air lebih sedikit. Kucing di rumah dan tempat penampungan multi-kucing sangat rentan terhadap infeksi saluran pernapasan atas, yang dapat menyebabkan gejala seperti sakit kepala, kongesti, kehilangan nafsu makan, pernapasan mulut terbuka, demam, dan bersin.

Kongesti alias hidung tersumbat akibat infeksi saluran pernapasan bagian atas dapat secara serius membahayakan indra penciuman kucing Anda, menyebabkan kucing Anda kehilangan minat pada makanan. Jika kehilangan nafsu makan disebabkan oleh infeksi saluran pernapasan bagian atas, pertimbangkan menawarkan kucing Anda makanan yang lebih aromatik, seperti makanan basah atau makanan yang sedikit panas.

Perubahan Perilaku Perawatan (Grooming)

Kucing memiliki rutinitas harian yang sangat dapat diprediksi dan konsisten. Mereka biasanya menghabiskan 30 hingga 40% dari waktu mereka untuk merawat diri mereka sendiri dan sebagian besar dari sisa waktunya untuk tidur siang.

Oleh karena itu, mungkin sulit untuk melihat perubahan apa pun dalam perilaku perawatan kucing Anda sampai rambutnya rontok, botak, dan luka yang signifikan akibat perawatan berlebihan.

Ketika stres atau kesakitan, kucing sering menggunakan perawatan sendiri. Grooming melepaskan endorfin, yang mengurangi rasa sakit fisik dan stres emosional. Jika stres akibat rasa sakit berlanjut, kucing Anda dapat melakukan metode menenangkan diri ini berulang kali hingga menjadi perilaku obsesif.

Jika kucing Anda stres, Anda mungkin dapat menangkap tanda-tanda lain, seperti meningkatnya perilaku bersembunyi, kegugupan, dan penolakan untuk makan.

Pengurangan Tingkat Energi

Sakit kepala dan nyeri umumnya menghasilkan penurunan tingkat energi dan aktivitas. Anda akan melihat kucing tidur lebih dari biasanya atau berlari dan melompat kurang dari biasanya.

Kucing Anda mungkin bergerak naik dan turun lebih lambat, berjalan dengan lemas atau kurang bersemangat untuk melompat. Tergantung pada tingkat keparahan rasa sakitnya, kucing Anda dapat melakukan jumlah gerakan yang sama, tetapi mereka mungkin berbeda dalam hal tingkat energi dan tingkat minatnya.

Bersembunyi adalah tanda lain dari rasa sakit. Kucing Anda mungkin lebih suka menghabiskan banyak waktu bersembunyi di bawah sofa atau di dalam lemari Anda. Selalu periksa kucing Anda untuk melihat apakah dia bersembunyi karena sering merupakan pertanda rasa sakit atau tekanan emosional.

Perubahan Kebiasaan di Kotak Kotoran

Sakit kepala dan nyeri kadang-kadang bisa memperlambat pergerakan usus sehingga menyebabkan sembelit. Jika kucing Anda dalam keadaan stres, dia mungkin buang air kecil atau besar di luar kotak kotorannya.

Perhatikan bahwa perubahan kebiasaan kotak pasir bisa menjadi tanda kondisi kesehatan lain yang mendasarinya, seperti gangguan kognitif. Jika kucing Anda menolak menggunakan kotak kotorannya, itu mungkin merupakan pertanda bahwa dia sedang tidak enak badan dan memerlukan perhatian dokter hewan segera.

Demam

Kisaran suhu normal untuk kucing adalah 38 hingga 39 derajat Celsius. Manusia biasanya sekitar 37 derajat Celsius. Karenanya kucing terasa hangat saat disentuh. Untuk menentukan apakah kucing Anda demam, Anda mungkin harus menggunakan termometer dubur. Namun ini bukan tugas yang mudah mengingat suasana hati kucing Anda yang suram karena rasa sakitnya.

Apa Penyebab Sakit Kepala pada Kucing?

Sakit kepala pada kucing dapat terjadi karena penyebab yang mirip dengan sakit kepala manusia. Sebagai pemilik hewan peliharaan, sulit untuk menentukan penyebab pasti dari rasa sakit kucing Anda. Namun memahami kemungkinan ini dapat membantu Anda mengenali ketidaknyamanan kucing Anda dan mengobatinya sejak dini.

Beberapa penyebab umum sakit kepala pada kucing meliputi hal-hal sebagai berikut.

Alergi

Pemicu sakit kepala alergi yang umum termasuk makanan tertentu, asap, serbuk sari, dan bahan kimia. Hidung tersumbat juga bisa menyebabkan sakit kepala pada kucing.

Manajemen Sakit Kepala Karena Alergi

Langkah pertama adalah Anda harus mengidentifikasi pemicu dan menghindarinya. Dokter hewan Anda akan dapat menentukan penyebab alergi kucing Anda dengan merekomendasikan diet ketat dan memperkenalkan kembali makanan tertentu secara bertahap.

Jika alergi kucing Anda tidak berhubungan dengan makanan (atopi), dokter hewan Anda mungkin mempertimbangkan kemungkinan alergen lain, seperti serbuk sari, asap, atau bahan kimia.

Anda mungkin harus menggunakan obat resep untuk menghilangkan sakit kepala kucing dan gejala lainnya. Jika kucing Anda memiliki alergi non-makanan, Anda mungkin harus menaruhnya di dalam ruangan sebanyak mungkin, terutama bila banyak pemicu alergi di mana-mana. Ini biasanya pada sore hari dan tengah hari dan selama hari-hari berangin.

Saat kucing berada di dalam ruangan, tutup jendela dan gunakan pendingin udara jika diperlukan. Pastikan unit pendingin udara Anda bersih. Anda juga harus menghindari debu kering atau menyapu lantai untuk mencegah alergi dari debu. Bersihkan lantai dengan kain pel atau karpet basah.

Tungau jamur dan debu juga merupakan pemicu alergi umum untuk kucing. Untuk mengurangi paparan tungau debu pada kucing Anda, pertimbangkan untuk menggunakan penutup “anti-tungau” untuk sofa, selimut, kasur, dan bantal.

Anda dapat membatasi paparan kucing terhadap jamur dengan menjaga tingkat kelembaban turun (30 hingga 50%) dan membersihkan dapur dan kamar mandi Anda secara teratur. Dehumidifier dapat membantu mengurangi kelembaban di ruang yang lembab, seperti ruang bawah tanah dan kamar mandi. Jika Anda melihat ada jamur yang terlihat, bersihkan dengan larutan pemutih 5%.

Infeksi Saluran Pernafasan Atas

Gejala untuk infeksi saluran pernapasan atas berbeda sesuai dengan tingkat keparahan kondisinya, tetapi umumnya menyebabkan demam, sakit kepala terkait demam, keluarnya cairan hidung, bersin, tersedak, napas cepat, kehilangan nafsu makan, dan lesu.

Ini sangat umum pada anak kucing sebelum mereka mendapatkan semua vaksinasi. Namun kucing yang hidup dalam kelompok, seperti di rumah tangga multi-kucing dan tempat penampungan paling berisiko.

Infeksi saluran pernapasan atas ditularkan dari hidung dan mata kucing yang terinfeksi, baik melalui kontak langsung dengan kucing yang terinfeksi atau melalui kontak dengan benda-benda yang terkontaminasi, seperti mangkuk makanan, tempat tidur dan papan cakaran.

Menurut jurnal Animals, stres adalah kontributor kuat untuk infeksi saluran pernapasan atas, terutama dari pindah ke tempat penampungan yang berbeda. Kucing dengan sistem imun yang lemah dari virus feline immunodeficiency (FIV) dan virus leukemia kucing (FeLV) juga berisiko lebih tinggi.

Beberapa ras kucing dengan wajah datar seperti kucing Persia juga rentan terhadap infeksi saluran pernapasan atas karena struktur wajah mereka.

Apa Itu Infeksi Saluran Pernafasan Atas?

Istilah infeksi saluran pernapasan atas mengacu pada daftar penyakit yang rumit baik yang muncul sendiri atau sebagai kelompok. Semua penyakit ini mengarah pada gejala serupa yang terutama mempengaruhi hidung dan tenggorokan. Infeksi saluran pernapasan atas sering merespons pengobatan dengan baik. Namun beberapa kucing mungkin sakit parah, dengan beberapa kasus berkembang menjadi pneumonia.

Apa Penyebab Infeksi Saluran Pernafasan Atas?

Banyak virus dan bakteri menyebabkan infeksi saluran pernapasan atas pada kucing, dengan pelaku utama adalah:

  • Feline herpesvirus 1 atau virus rhinotracheitis
  • Feline calicivirus
  • Bakteri, seperti Chlamydophila felis, Bordetella bronchiseptica, dan Mycoplasma spp

Diagnosis dan Perawatan

Jika Anda curiga kucing Anda mengidap infeksi saluran pernapasan atas, bawa ke dokter hewan sesegera mungkin untuk mencegah infeksi berkembang. Dokter hewan Anda dapat mendiagnosis kondisi kucing berdasarkan riwayat dan gejalanya. Penyebab penyakit ini juga dapat ditemukan melalui tes diagnostik lebih lanjut yang dilakukan pada kotoran.

Perawatan untuk infeksi saluran pernapasan atas pada kucing umumnya melibatkan pengelolaan gejala. Meskipun sebagian besar kasus disebabkan oleh virus, dokter hewan Anda mungkin meresepkan antibiotik untuk infeksi bakteri yang terjadi sekunder akibat infeksi virus.

Obat-obatan untuk mengendalikan hidung tersumbat dan obat salep mata serta penghilang rasa sakit juga dapat diresepkan tergantung pada gejala kucing Anda. Dalam kebanyakan kasus, infeksi saluran pernapasan atas dapat dikelola dan diobati di rumah. Namun jika kucing Anda sulit bernapas atau menolak makan atau minum, dia mungkin perlu dirawat di rumah sakit. Terapi cairan dan oksigen intravena dapat digunakan untuk menghindari dehidrasi dan komplikasi lebih lanjut.

Gejala seringkali mereda dalam 7 hingga 10 hari. Kadang-kadang ini dapat berlanjut selama beberapa minggu. Jika kucing Anda tidak menanggapi perawatan rutin, perawatan antivirus mungkin diperlukan.

Jika kucing Anda sering mengalami infeksi saluran pernapasan atau dalam waktu lama, dia mungkin perlu diperiksa untuk FIV atau FeLV. Perhatikan bahwa kucing Anda akan terus menjadi pembawa virus-virus ini selama sisa hidupnya setelah terinfeksi.

Perawatan Rumah

Pastikan Anda menempatkan kucing di tempat yang tenang dan nyaman. Gunakan pelembab udara untuk mengendalikan hidung tersumbat dan menghilangkan segala kotoran dari hidung dan mata sesuai kebutuhan. Berikan semua obat yang diresepkan oleh dokter hewan untuk memastikan pemulihan kucing Anda yang cepat.

Infeksi saluran pernapasan atas dapat menyebabkan luka yang menyakitkan di mulut atau menyebabkan hilangnya bau pada kucing, yang dapat sangat mempengaruhi nafsu makan kucing Anda.

Untuk mencegah kucing Anda menderita kekurangan nutrisi, pertimbangkan memberi makan kucing makanan basah favoritnya. Bicaralah dengan dokter hewan tentang diet hewan khusus untuk menambah dukungan nutrisi. Jika kucing Anda menolak untuk makan atau minum, segera hubungi dokter hewan.

Jika Anda memiliki banyak kucing di rumah Anda, bicarakan dengan dokter hewan tentang tindakan pencegahan yang diperlukan untuk mengurangi risiko kucing lain tertular penyakit. Ini mungkin termasuk mengisolasi kucing yang terinfeksi dan memisahkan mangkuk makanan, mangkuk air dan tempat tidurnya.

Masalah Gigi

Gingivitis, periodontitis, dan resorpsi gigi adalah tiga masalah gigi paling umum pada kucing yang dapat menyebabkan sakit kepala. Masalah gigi dapat menyebabkan rasa sakit yang serius dan kehilangan nafsu makan pada kucing, menyebabkan sejumlah masalah kesehatan lainnya. Kucing Anda juga dapat mencakar wajahnya karena rasa sakit di daerah itu.

Jika kucing Anda memiliki penyakit gigi, bawa ke dokter hewan sesegera mungkin. Tahap pertama penyakit periodontal seringkali dapat diatasi dengan pembersihan profesional dan metode perawatan rumah yang tepat, seperti menyikat gigi secara teratur.

Tergantung pada keseriusan kondisi kucing Anda, kucing Anda dapat memalingkan kepalanya secara tidak biasa saat makan, ngiler, berhenti makan sepenuhnya, menjadi ragu-ragu untuk makan atau memiliki bau mulut, menurut Cornell University. Kucing dengan masalah gigi juga menunjukkan preferensi untuk makanan basah atau makanan lunak karena mereka lebih mudah dikunyah dan ditelan.

Penyebab lainnya

Jika sakit kepala kucing Anda bukan akibat alergi, infeksi saluran pernapasan atas, atau masalah gigi, kemungkinan lain adalah:

  • Cedera kepala dan leher
  • Bahan kimia, seperti karbon monoksida, pestisida, nitrit, dan MSG
  • Kejang, tumor, dan kelainan pembuluh darah di daerah kepala atau leher
  • Kehilangan seorang pemilik

Jika Anda curiga kucing Anda kesakitan, jangan ragu untuk membawanya ke dokter hewan. Sakit kepala dan jenis nyeri lainnya dapat menjadi tanda kondisi kesehatan serius yang mendasarinya, seperti kanker otak atau gegar otak, yang memerlukan perhatian dokter hewan segera.

Komentar