Apakah Kucing Bisa Tersenyum Saat Bahagia? Fakta Kucing

Semua orang ingin hewan peliharaan mereka bahagia dan puas. Namun dengan kucing sulit untuk mengatakannya. Kucing dapat tampak murung dan tidak puas pada satu saat dan tampak bahagia di saat berikutnya.

gambar Kucing senyum

via: thehappycatsite

Kucing tidak bisa tersenyum secara biologis. Otak mereka tidak terhubung untuk berkomunikasi dengan cara ini. Faktanya, kucing yang tampak tersenyum mungkin berusaha menutupi rasa sakit gigi. Awasi kucing Anda dengan hati-hati jika mereka mulai menyeringai dan bertingkah seperti itu.

Ini tidak berarti bahwa kucing Anda pemarah atau sengsara, meskipun kucing yang lebih tua bisa menjadi pemurung dengan bertambahnya usia. Kucing memberikan sejumlah besar sinyal halus yang menunjukkan kebahagiaan.

Apakah Kucing Bisa Tersenyum atau Tertawa?

Jika Anda pernah bertanya-tanya apakah kucing Anda bisa tersenyum atau tertawa, jawabannya adalah tidak. Struktur wajah dan tengkorak kucing mirip dengan manusia. Jika mereka punya keinginan, kucing bisa membuat bentuk senyum.

Ini adalah pengetahuan tentang cara tersenyum yang tidak dikuasai kucing. Otak mereka tidak terprogram untuk tersenyum ketika bahagia. Sebaliknya, mereka menampilkan perilaku lain untuk menunjukkan kebahagiaan.

Demikian pula, kucing tidak mampu tertawa. Ini tidak berarti bahwa hewan peliharaan Anda susah atau mereka membenci kesenangan. Kucing suka bermain. Mereka tidak memiliki kemampuan untuk menciptakan suara tawa.

Kucing Tersenyum dengan Memamerkan Gigi Mereka

Faktanya, mereka tidak melakukan demikian. Kucing yang memperlihatkan giginya dapat menginspirasi kenangan tentang Cheshire Cat di film Disney Alice in Wonderland. Namun ini bukan nyengir. Saat kucing menunjukkan giginya, salah satu dari dua hal ini sebenarnya terjadi.

Kucing Anda mungkin berperilaku agresif. Memamerkan gigi pada dasarnya adalah peringatan bahwa hewan peliharaan Anda merasa terancam. Dengan memamerkan gigi mereka, kucing berharap bisa mengintimidasi Anda (atau target apa pun) agar mundur. Jika kucing menunjukkan giginya saat melengkungkan punggung dan mendesis, cepat-cepatlah menjauh.

Atau kucing Anda bisa menunjukkan respons flehman. Ini terlihat lebih sering seperti menyeringai. Respons flehmen terjadi ketika kucing menangkap aroma dan ingin tahu lebih banyak tentangnya.

Mulut kucing – dan banyak mulut hewan lainnya – berisi organ vomeronasal. Ini juga dikenal sebagai organ Jacobson. Saat kucing Anda tertarik dengan bau, mereka akan membuka mulut dan menekuk bibir atasnya. Memang, flehman diterjemahkan sebagai “menekuk bibir” dalam bahasa Jerman asli. Ini, tentu saja, memperlihatkan gigi atas mereka.

Hal ini memungkinkan aroma untuk berinteraksi dengan organ vomeronasal, yang pada gilirannya mengirimkan pesan stimulasi ke otak. Kucing Anda kemudian akan menatap ke angkasa dengan mulut terbuka dan bibir melengkung. Ini tidak perlu dikhawatirkan. Mereka menyerap informasi sebanyak mungkin melalui organ vomeronasal mereka.

Ini adalah skenario terbaik untuk kucing yang menunjukkan giginya. Jika hewan peliharaan Anda tampak gelisah saat memamerkan gigi, mereka memperingatkan Anda untuk menjauh. Sangat mungkin bahwa mereka melakukan ini karena mereka tidak sehat atau kesakitan. Anda harus menemui dokter hewan jika itu menjadi kebiasaan.

Mengapa Kucing Tidak Bisa Tertawa dan Tersenyum?

Kucing memiliki berbagai emosi. Kucing memiliki perasaan yang hampir sama banyak dengan manusia bahkan jika mereka tidak serumit itu. Kucing bisa merasa bahagia, senang bermain, marah, sedih, tertekan, jijik, dan banyak lagi. Apa yang kucing miliki adalah wajah datar yang luar biasa. Mereka menyembunyikan emosi mereka sebagai naluri bertahan hidup.

Jika kucing terlihat kesal atau kesakitan, mereka rentan terhadap predator. Jika mereka menunjukkan kebahagiaan, mereka akan mengungkapkan bahwa mereka hangat, cukup makan, dan puas. Ini bisa menarik perhatian kucing lain yang akan mencoba mengganggu wilayah mereka. Bagaimana pun juga, ini adalah tempat yang nyaman untuk dikunjungi.

Anda mungkin bertanya-tanya apa relevansi ini dengan kucing rumahan. Lagipula, Anda bukan kucing. Nah, menurut hewan peliharaan Anda, Anda benar. Dikutip dari Cnet, ahli zoologi percaya bahwa kucing melihat kita sebagai versi mereka yang lebih besar dan lebih mandiri. Mereka senang kita tidak memusuhi mereka, tetapi memilih untuk tidak mengambil risiko.

Bagaimanapun, suasana hati kucing dapat berubah dalam sekejap. Ini berarti mereka takut bahwa manusia juga bisa berubah mood. Dengan tidak mengungkapkan perasaan mereka terlalu bebas, hewan peliharaan kita tetap percaya diri dengan keselamatan mereka.

Jika Kucing Tidak Tersenyum, Kenapa Mereka Terlihat Bahagia?

Tidak jarang kita melihat kucing yang terlihat bahagia dan puas. Sebenarnya, itu justru sebaliknya. Kucing yang memamerkan mulutnya dalam bentuk senyum sering menutupi rasa sakit gigi.

Sakit gigi, penyakit gusi, dan masalah kesehatan mulut lainnya sangat umum terjadi pada kucing. AVDC mengklaim bahwa 70% kucing memiliki masalah gigi pada saat mereka berusia 3 tahun. Anda mungkin tidak menyadari hal ini karena -seperti yang dibahas di atas- kucing tidak akan memberi tahu Anda ketika mereka kesakitan.

Tanda-tanda peringatan masalah gigi pada kucing, selain membuat bibir mereka tersenyum pseudo, meliputi:

  • Bau mulut
  • Gusi berdarah
  • Tartar terlihat menumpuk di gigi
  • Keengganan untuk membersihkan diri
  • Perubahan kebiasaan makan. Ini termasuk kehilangan nafsu makan, makan di satu sisi mulut, atau menangis saat makan.
  • Penolakan untuk disentuh di sekitar mulut
  • Mengiler
  • Bungkam di mulut

Pada tanda pertama kucing Anda menunjukkan mulutnya dengan aneh, buatlah janji dengan dokter hewan. Penyakit gigi bisa serius dan cepat menyebar ke organ-organ internal utama. Inilah mengapa sangat penting untuk memperhatikan kesehatan mulut kucing Anda. Sikat gigi mereka secara teratur dan periksakan setidaknya setahun sekali.

Apa Saja Tanda-tanda Kucing yang Bahagia?

Jika kucing tidak bisa tersenyum, bagaimana kita tahu kita melakukan tugas merawat mereka dengan baik? Untungnya, kucing memiliki metode unik untuk mengekspresikan kebahagiaan. Ini hanyalah isyarat bahasa tubuh yang lebih halus daripada yang digunakan manusia. Menurut Animology, tanda-tanda bahwa kucing Anda bahagia adalah sebagai berikut:

Kucing Anda menawarkan banyak suara dan dengkuran bernada tinggi. Mengeong tidak selalu merupakan suara yang membahagiakan. Semakin tinggi meong, semakin bahagia kucing Anda. Selain itu, kucing yang senang cenderung lebih cerewet daripada rekan-rekan mereka yang lebih pemarah.

Kucing Anda santai di sekitar Anda. Kucing sangat mudah stres. Jika mereka tidak merasa betah di lingkungan mereka, mereka menjadi gelisah dan cemas. Jika hewan peliharaan Anda meringkuk di samping Anda atau tidur dengan perut terbuka, mereka benar-benar puas. Tempat kucing tidur selalu menjadi indikator utama suasana hati mereka. Jika kucing Anda sengsara, mereka akan bersembunyi. Jika mereka ingin tidur dengan Anda di tempat tidur Anda, mereka bahagia dalam hidup mereka.

Kucing Anda lucu. Hanya karena kucing tidak bisa tertawa, itu tidak berarti mereka tidak memiliki selera humor. Kucing suka menjadi anak nakal. Ini bahkan mungkin tampak seperti kucing yang bahagia sedang bermain lelucon praktis dengan Anda. Jika hewan peliharaan Anda membuat Anda melompat ke tempat Anda, itu adalah pujian. Jika mereka mengundang Anda untuk bermain, itu karena mereka ceria dan menikmati interaksi Anda.

Kucing membawakan Anda hadiah. Anda mungkin lebih suka hewan peliharaan Anda untuk tidak membawakan burung dan tikus mati di kaki Anda. Namun ketika mereka melakukannya, Anda menerima kehormatan besar. Hewan peliharaan Anda bangga dengan perburuan mereka dan ingin berbagi kebahagiaan mereka dengan Anda. Mereka mengira Anda juga kucing.

Kucing Anda bersih. Saat kucing menjadi sedih atau murung, mereka kehilangan minat untuk merawat diri mereka sendiri. Karena sifat kucing yang sangat bersih, ini bukan pertanda baik. Kucing yang bahagia akan memiliki bulu yang mengkilap setiap saat,

Kucing Anda berkeliaran. Dalam banyak hal, kucing yang mentolerir menjadi hewan peliharaan adalah tanda kebahagiaan itu sendiri. Kucing sangat mandiri. Jika mereka tidak bahagia atau merasa kebutuhan mereka tidak terpenuhi, mereka tidak punya sentimen. Kucing yang sengsara atau tidak bahagia akan berkeliaran dan tinggal di tempat lain. kucingmemilih untuk tinggal bersama kita seperti halnya kita ingin tinggal bersama mereka.

Tentu saja, Anda juga bisa memperhatikan bahasa tubuh dari kucing Anda. Menggosok Anda, memijat Anda dengan cakar, dan menjilati semuanya adalah tanda klasik kepuasan kucing. Kedipan mata yang lambat alias ciuman kucing berarti Anda memiliki hewan peliharaan yang sangat bahagia.

Apakah Kucing Memahami Senyum di Wajah Manusia?

Karena kucing menganggap kita versi diri mereka yang lebih besar, mereka akrab dengan ekspresi wajah manusia. Hanya karena kucing tidak bisa tersenyum sendiri, mereka tahu seperti apa bentuknya.

Kucing tidak hanya tahu perbedaan antara senyum dan cemberut, tetapi mereka juga bereaksi sesuai dengannya. Kucing biasanya akan merespons perintah pemilik lebih banyak saat mereka tersenyum. Tampaknya kucing cenderung sangat peduli untuk membuat kita bahagia seperti kita yang ingin membahagiakan mereka. Begitu banyak teori bahwa kucing selalu menyendiri dan bukan penyayang.

Kucing tidak bisa tersenyum atau tertawa, tetapi itu tidak menghentikan mereka untuk berkomunikasi dengan kita. Ada banyak cara yang bisa kita katakan pada hewan peliharaan kita dalam suasana hati yang baik. Ingat, senyum yang seharusnya ada di wajah kucing bisa menjadi seringai ketidaknyamanan. Namun jika kucing Anda menunjukkan perilaku puas lainnya, semua baik-baik saja di dunia mereka. Hanya itu yang bisa Anda minta dari kucing.

Komentar