Cara Merawat dan Membersihkan Bulu Kucing Tua

Kucing adalah hewan yang sangat bersih. Pemilik kucing pasti sering melihat kucing peliharaan mereka menjilati dan merawat diri (grooming) secara teratur. Maka pemilik pasti sedih ketika melihat kucingnya yang sudah tua kehilangan kemampuan untuk membersihkan bulu mereka. Kucing tua Anda akan mengandalkan Anda untuk membantunya tetap segar dan bersih.

Kucing tua

via: Animal Channel

Menyikat setiap hari dengan sisir berbulu halus dan lap khusus kucing harus digunakan untuk menjaga bulu kucing tua tetap bersih. Ini akan membantu mencegah bulu kusut dan gimbal serta meminimalisir bau tak sedap.

Ketidakmampuan untuk menjaga tubuh tetap bersih bisa menjadi sumber stres bagi kucing tua. Hanya karena seekor kucing sudah berkembang selama bertahun-tahun, tidak berarti standar mereka turun. Kucing tua memiliki lebih banyak alasan untuk tetap bersih. Mereka merasa peril untuk menutupi aroma yang terkait dengan kelemahan karena ini menarik perhatian dari rival teritorial. Kami akan membahas cara menghilangkan kotoran, debu, dan rambut rontok pada bulu kucing tua.

Cara Mencuci Bulu Kucing Tua

Tidak semua kucing enggan mandi. Bahkan beberapa kucing akan menyukainya. Kucing tua, khususnya, mungkin merasakan mandi yang menenangkan di persendiannya. Jika Anda berencana untuk memandikan kucing tua Anda, ikuti langkah-langkah ini:

– Isi bak mandi atau wastafel dapur sebelum Anda mulai. Gunakan air hangat – tidak terlalu panas hingga membuat kucing Anda tidak nyaman, tetapi juga tidak dingin. Anda harus menjaga suhu kucing tetap stabil.

– Hentikan aliran air yang mengalir begitu air mencapai ketinggian perut kucing Anda. Ambil sikat lalu turunkan dengan lembut ke dalam air.

– Tuangkan air di atas bulu kucing Anda menggunakan cangkir. Anda bisa mencoba pancuran, tetapi ini mungkin terlalu kuat untuk kucing tua. Jadikan bulu kucing Anda sebasah mungkin, tetapi hindari mencipratkan air ke wajah mereka. Ini akan membuat kucing Anda kesal.

– Dengan lembut oleskan sampo ramah kucing. Selalu gunakan produk spesialis dari toko hewan peliharaan. Kucing memiliki tingkat keasaman kulit yang sangat berbeda dengan kita, jadi shampo manusia akan menyebabkan iritasi parah. Mungkin juga disarankan untuk menggunakan sampo spesialis kucing tua / senior.

– Menerapkan sampo adalah langkah bagus untuk memijat sendi kucing Anda. Sementara mereka terendam dalam air hangat, gosokkan otot-otot kaki kuncinya. Ini akan membantu hewan peliharaan Anda tetap luwes.

– Bilas sampo. Tetaplah melakukan proses ini dengan lembut karena Anda tidak ingin kucing Anda melesat pergi. Setelah kucing Anda bersih dari sampo, mereka siap untuk meninggalkan bak mandi.

– Setelah mandi selesai, bungkus kucing Anda dengan handuk lembut dan tebal. Jaga kucing Anda sehangat mungkin tanpa membuatnya tidak nyaman. Ingat, kucing benci perasaan terjebak dan terbungkus selimut. Mereka harus memiliki cukup ruang untuk bergerak saat dikeringkan.

– Suhu tubuh kucing Anda tidak boleh turun di bawah 32 derajat Celsius setelah dimandikan. Jika turun, pertimbangkan untuk menerapkan pengering rambut pada intensitas yang sangat rendah dari jarak yang aman agar tidak membakar kulit halus kucing tua.

– Setelah kucing Anda kering, gosok bulunya. Ini jauh lebih mudah ketika kering daripada basah.

Yang paling penting untuk diingat adalah kucing Anda setidaknya harus bisa mentolerir pengalaman itu. Idealnya, Anda ingin mereka menikmati dibersihkan sedemikian rupa. Jika hewan peliharaan Anda tampak tidak nyaman, jangan paksa mereka mandi. Ada banyak metode untuk membersihkan kucing tanpa menggunakan air.

Cara Membersihkan Bulu Kucing Tanpa Air

Beberapa kucing tidak akan menyukai konsep air. Seekor kucing tua yang menolak untuk mandi tetapi tidak dapat merawat dirinya sendiri masih membutuhkan bantuan Anda. Untungnya, banyak metode pembersihan tidak membutuhkan air mengalir. Beberapa metode populer untuk membersihkan bulu kucing tanpa air meliputi:

– Tisu hewan peliharaan (pet wipes). Setiap toko hewan peliharaan yang memiliki reputasi baik akan menyediakan tisu khusus untuk digunakan pada hewan. Ini bisa efektif untuk pembersihan sehari-hari. Sangat penting bahwa Anda menggunakan tisu ramah kucing daripada yang dirancang untuk manusia. Bahkan tisu bayi dapat mengiritasi kulit kucing. Tisu dapat sangat berguna untuk membersihkan bagian bawah atau wajah kucing Anda.

– Shampoo kering. Anda juga bisa mencoba mengoleskan sampo kering tanpa air ke bulu kucing Anda. Ini pada dasarnya adalah bentuk hair mousse yang dapat tertinggal di bulu kucing Anda. Anda kemudian dapat membersihkan ini. Sekali lagi, sampo kering tersedia di toko hewan peliharaan mana pun.

– Sisir atau sikat. Anda mungkin terkejut melihat betapa berartinya menyisir bulu kucing Anda. Sisir bergigi halus akan menghaluskan bulu kucing dan menyaring banyak kotoran. Berhati-hatilah dengan kucing tua. Jika bulunya kusut dan menggimbal, menyisir bisa terasa menyakitkan.

Meski mandi atau shower tidak diragukan lagi bermanfaat, membersihkan kucing tanpa air sepenuhnya dimungkinkan. Lagipula, kucing merawat diri mereka sendiri menggunakan lidah mereka. Jika kucing peliharaan tua Anda tidak lagi dapat melakukan ini, mereka kemungkinan akan stres. Jangan menambah kecemasan mereka dengan memaksa mereka menjadi sesuatu yang membuat mereka tidak nyaman.

Cara Merawat Kucing Tua

Mencuci adalah bagian dari solusi dalam merawat bulu kucing tua. Namun perawatan umum sama pentingnya. Kucing tua harus diperiksa secara teratur, karena menyikat gigi sama pentingnya dengan mencuci. Dianjurkan untuk melakukan pemeriksaan tahunan ke dokter hewan. Namun jangan biarkan kucing Anda dirawat setahun sekali.

Anda harus menyisir bulu kucing setidaknya sekali sehari. Pilih lokasi yang nyaman untuk kucing Anda karena ini akan membuat mereka tetap tenang. Gunakan sikat lembut karena kucing tua mungkin memiliki persendian yang lembut. Ini berarti hindari sikat dengan bulu kawat jika memungkinkan. Jadikan menyikat pengalaman yang menyenangkan bagi kucing Anda, berikan pujian dan camilan saat Anda melakukannya. Kerjakan dengan mantap mulai dari kepala hingga ekor, haluskan bulu kusut dengan sikat.

Setelah beberapa saat, Anda akan melihat bahwa kucing Anda mendekati Anda untuk digrooming. Setelah itu menjadi bagian dari rutinitas mereka, itu akan menjadi kebiasaan. Ini berarti bulu kucing Anda tidak akan kusut.

Jika kucing Anda memiliki bulu yang kusut, maka itu harus dipotong. Jangan mencoba untuk menyikat ini terus menerus karena Anda hanya akan melukai hewan peliharaan Anda. Ini akan membuat mereka takut perawatan, meski kami baru saja menyatakan bahwa itu harus menyenangkan. Sebagai gantinya, bawa mereka ke groomer profesional. Bulu yang kusut seringkali membutuhkan tangan yang terampil, terutama karena kucing tua dapat memiliki kulit yang tipis. Mencari bantuan profesional berarti kucing Anda cenderung terluka.

Keuntungan lain dari menyikat bulu kucing setiap hari adalah mengawasi mereka. Banyak kucing tidak akan mentolerir disuntik dan ditusuk oleh dokter hewan. Namun jika Anda menyikat bulunya, Anda akan menghadapi masalah potensial. Ini bisa termasuk bercak pitak, bulu kusut, atau kotoran yang terperangkap.

Selain masalah kebersihan yang jelas, Anda juga perlu mengidentifikasi masalah kulit apa pun. Ingat kucing tidak akan secara aktif memberi tahu Anda jika mereka sakit atau terluka. Perawatan rutin akan memberi Anda kesempatan untuk memeriksa kesehatan umum hewan peliharaan Anda.

Pembersihakn dan Perawatan yang Dibutuhkan Kucing Tua

Bulu adalah cara yang jelas dan pasti untuk memeriksa kesehatan kucing tua Anda. Jika bulu mereka mengkilap dan bersinar, Anda jarang perlu khawatir. Namun ada pengecualian untuk aturan ini. Sangat penting untuk mengetahui apa lagi yang harus diwaspadai.

Kucing tua juga perlu perhatian pada:

Kulit. Seiring bertambahnya usia kucing, kulit mereka kehilangan elastisitas. Ini bisa membuat kucing Anda lebih rentan terhadap kondisi kulit. Kulit yang tipis juga dapat membuat kucing Anda memiliki suhu tubuh yang lebih rendah.

Gigi dan Gusi. Kesehatan mulut kucing Anda sangat penting bagi kesejahteraan fisiknya. Kucing tua sering kesulitan dengan giginya, jadi berikan perhatian khusus pada mulutnya. Lihatlah gigi dan gusi kucing Anda secara teratur, gosoklah seminggu sekali.

Cakar. Kucing tua terkadang kehilangan minat pada papan garukan mereka. Ini bisa menyebabkan cakar yang terlalu panjang dan rapuh. Ini bisa berbahaya bagi Anda, hewan peliharaan lain, dan kucing Anda sendiri.

Mata dan Telinga. Kucing tua yang tidak bisa merawat dirinya sendiri mungkin kesulitan menjaga mata dan telinga mereka bersih. Banyak hama seperti tungau membuat mereka betah di bagian tubuh ini. Periksa organ-organ ini secara teratur untuk memastikan tidak hal yang tidak diinginkan yang terjadi.

Cara Merawat Kulit Kucing Tua

Jika kucing Anda terlihat menjilati dan menggaruk terus-menerus, mereka mungkin mengalami reaksi alergi. Seekor kucing dapat mengembangkan banyak alergi atau sensitivitas di kemudian hari.

Makanan adalah penyebab paling mungkin di sini. Pastikan kucing tua diberi makan sesuai dengan usianya. Makanan kucing tua dikemas dengan nutrisi yang dibutuhkan untuk menjaga kesehatan kucing Anda yang lebih tua. Jika masalah berlanjut, pertimbangkan untuk mengunjungi dokter hewan. Kucing Anda mungkin alergi terhadap sejumlah barang rumah tangga biasa.

Mengoleskan minyak kelapa ke kulit kucing juga bisa sangat bermanfaat. Ini akan meredakan gatal-gatal atau masalah lain dan bertindak sebagai pelembab. Hanya sedikit berhati-hatilah karena ASPCA mencantumkan minyak kelapa sebagai makanan yang haris dihindari untuk kucing Anda. Namun ini akan membutuhkan jumlah berlebihan untuk menyebabkan gangguan perut. Jumlah kasar yang bisa dijilat kucing Anda tidak akan berdampak negatif.

Cara Merawat Gigi Kucing Tua

Mengawasi gigi kucing tua sangat penting. Kucing dengan masalah pada gigi dan gusinya dapat dengan cepat menemukan penyakit menyebar ke seluruh tubuh. Jika kucing memiliki masalah dengan giginya, mereka juga akan menolak makanan selain menunjukkan keengganan pada grooming. Gejala penyakit gigi dan gusi pada kucing meliputi:

  • Mengiler
  • Bau mulut
  • Pembengkakan di sekitar wajah
  • Berdarah dari mulut
  • Gusi merah
  • Gigi lepas

Sikat gigi kucing Anda setiap minggu untuk mencegah masalah potensial. Jika Anda khawatir dengan apa pun yang Anda perhatikan saat melakukannya, bicarakan dengan dokter hewan.

Cara Merawat Cakar Kucing Tua

Kucing biasanya menjaga kukunya tetap rapi menggunakan papan garukan. Jika hewan peliharaan Anda kehilangan minat akan hal ini, cakar mereka bisa tumbuh panjang dengan tidak nyaman. Ini masalah karena berbagai alasan.

Pertama, ada fakta nyata bahwa cakar panjang berbahaya. Jika kucing Anda menggaruk, dia dapat membuat kerusakan serius. Jika dibiarkan terlalu lama, cakarnya juga bisa melengkung ke dalam. Ini akan membuat kucing Anda sulit berjalan dan berpotensi merusak bantalan kakinya. Akhirnya, cakar yang tidak dipotong menjadi sangat rapuh. Jika kucing Anda menggigit kuku, ujung-ujungnya bisa tajam dan berbahaya.

Anda dapat mempelajari cara memotong kuku kucing menggunakan gunting dengan aman. Ini tersedia di toko hewan peliharaan terkemuka. Pada awalnya, kucing Anda mungkin menunjukkan keengganan untuk memangkas cakar karena cakarnya sensitif. Namun jika Anda bersabar, manfaatnya akan besar.

Cara Merawat Telinga dan Mata Kucing Tua

Jika kucing Anda berbulu panjang, kemungkinan besar mereka akan mengalami masalah dengan mata dan telinga mereka. Bulu akan tumbuh ke mata mereka dan menyebabkan banyak iritasi. Ini, pada gilirannya, dapat secara aktif merobek saluran dan menyebabkan bulu bernoda. Jika ada kotoran yang jatuh dari mata kucing Anda, kunjungi dokter hewan ASAP. Mereka hidup dengan infeksi yang membutuhkan perawatan.

Anda harus memangkas bulu di sekitar mata kucing tua sesekali. Jangan membuat gerakan tiba-tiba dan carilah tempat yang tenang untuk bekerja. Jika kucing Anda bertindak tiba-tiba, hasilnya bisa menjadi bencana. Menjaga mata kucing tetap jernih adalah cara yang bagus untuk menghindari masalah kesehatan.

Telinga kucing juga harus diperiksa dan dibersihkan secara teratur. Kucing tua bisa sangat rentan terhadap infeksi telinga yang bisa menyakitkan. Produk pembersih telinga dasar tersedia di setiap toko hewan peliharaan terkemuka. Jika telinga kucing Anda bocor, Anda mungkin perlu mengunjungi dokter hewan. Ini menunjukkan infeksi telinga.

Infeksi telinga itu sendiri bukanlah masalah besar. Dokter hewan Anda akan meresepkan antibiotik untuk mengatasi masalah ini. Hanya waspadalah untuk memastikan bahwa infeksi telinga kucing Anda bukanlah gejala dari masalah yang lebih besar. Infestasi kutu telinga, misalnya, akan membuat stres pada kucing tua. Invasi semacam itu perlu dikelola dengan hati-hati.

Mengapa Kucing Tua Saya Berhenti Merawat Diri?

Ketika kucing tua berhenti merawat diri mereka sendiri, itu bukan karena mereka kehilangan minat. Justru sebaliknya. Kucing Anda akan berharap mereka bisa tetap bersih, tetapi kesulitan untuk melakukannya. Hal ini dapat menyebabkan banyak kecemasan dan depresi bagi kucing.

Hal pertama yang harus Anda pertimbangkan adalah usia kucing Anda. Kucing dianggap manula dari usia 7 tahun ke atas. Pada titik ini, mereka mungkin mulai mengalami beberapa masalah kesehatan terkait usia. Begitu mereka mencapai usia 12 tahun, kucing dianggap sudah tua. Mereka cenderung berjuang untuk menjaga diri mereka tetap bersih pada tahap ini.

Jika kucing tua Anda berhenti merawat diri, itu hampir pasti merupakan masalah fisik. Ini bukan hanya masalah bertambahnya usia karena penuaan itu sendiri bukanlah penyakit. Namun kucing tua lebih rentan terhadap banyak masalah. Ini dapat mencakup:

Kegemukan. Seiring bertambahnya usia kucing, mereka cenderung menjadi lebih banyak duduk. Jika asupan kalori mereka tidak dikelola, mereka akan menambah berat badan. Jika kucing Anda terlalu berat untuk dirawat, mintalah saran dokter hewan. Mereka akan dapat memberikan rancangan diet dan olahraga.

Nyeri Sendi. Banyak kucing tua akan mengalami masalah dengan persendian dan mobilitas seiring bertambahnya usia. Ini bisa sama seriusnya dengan artritis atau mungkin hanya sendi yang sakit. Cari saran dokter hewan jika Anda curiga hewan peliharaan Anda sedang berjuang dengan mobilitasnya. Obat akan tersedia untuk membantu. Anda juga akan terkejut melihat betapa berartinya pijatan lembut itu.

Cedera. Kucing suka melemparkan diri mereka sendiri, melompat dari lemari tinggi dan perabotan lainnya. Ini sering menakutkan bagi manusia karena kita berasumsi bahwa kucing itu pasti telah melukai dirinya sendiri. 99% dari waktu kucing akan melenggang pergi begitu saja tanp menunjukkan tanda-tanda ketidaknyamanan. Namun itu tidak berarti mereka tidak terluka. Kucing akan melakukan apa saja untuk menutupi rasa sakit atau cedera. Mereka mungkin keseleo atau bahkan patah tulang. Jika hewan peliharaan Anda bertingkah aneh selain tidak grooming, kunjungi dokter hewan untuk rontgen.

Bulu Terlalu Banyak. Beberapa ras kucing berbulu panjang mungkin kesulitan mengatasi kusut dan gimbal di bulu mereka. Jika ini menghasilkan bola rambut yang menyakitkan untuk diatasi, mereka mungkin menghindari perawatan sama sekali. Jika Anda memiliki kucing tua berbulu panjang, berhati-hatilah dalam membantu perawatan mereka.

Sakit Gigi. Kucing tua kemungkinan akan mengalami masalah dengan giginya. Ini bisa menjadi masalah parah, mencegah kucing terlibat dalam sejumlah kegiatan penting. Jika hewan peliharaan Anda tidak menggrooming dan menolak untuk makan atau bermain, kunjungi dokter hewan. Selain itu, periksalah gigi dan gusi mereka secara teratur untuk melihat adanya masalah.

Pikun dan Demensia. Sayangnya, ketika kucing mencapai usia tertentu, mereka kadang-kadang kehilangan akses ke kemampuan mental mereka. Kurangnya perawatan adalah salah satu dari banyak gejala kucing yang hidup dengan sindrom disfungsi kognitif.

Ketika kucing berhenti merawat dirinya sendiri, biasanya itu merupakan tanda peringatan bahwa mereka perlu diperiksakan ke dokter hewan. Namun itu tidak berarti bahwa segala sesuatunya menjadi buruk. Anda dapat membalik situasi ini dengan bantuan profesional. Bersiaplah untuk menunjukkan kesabaran dan bantulah kucing Anda.

Apa yang Terjadi Jika Kucing Tua Tidak Dirawat?

Saat kucing bertambah tua, perawatan menjadi semakin penting. Ini berlaku ganda untuk hewan peliharaan yang tidak dapat membersihkan diri sendiri. Beberapa pemandangan dan aroma umum yang menyertai kucing tua meliputi:

  • Lapisan bulu yang tidak rata dan tidak mengkilap.
  • Makanan dan kotoran kucing terperangkap dalam bulu.
  • Bulu-bulu yang pitak, kusut, dan meradang di bulu kucing.
  • Cakar yang terlalu banyak. Ini biasanya sangat tebal, tetapi agak rapuh.
  • Kulit tipis dan terentang dengan sedikit elastisitas.
  • Plak dan karang gigi pada gigi.
  • Bau yang kuat dan tidak menyenangkan. Ini bisa berasal dari bau mulut atau sisa-sisa kotoran pada bulu kucing.

Salah satu efek samping ini dapat berdampak nyata pada kebahagiaan kucing. Kesehatan mereka beresiko terkena hairball dan penyakit gigi atau gusi. Selain itu, kucing tidak suka mengungkapkan kelemahan apa pun. Jika kucing rival menangkap aroma penyakit pada kucing, kudeta teritorial dapat terjadi.

Sangat penting bagi Anda untuk membantu kucing tua Anda dengan perawatan mereka. Ketidakmampuan untuk menjaga diri mereka sebersih yang mereka inginkan dapat menjadi sumber stres yang signifikan. Tempatkan diri Anda pada posisi hewan peliharaan Anda. Jika Anda tiba-tiba tidak dapat mandi selama berhari-hari, Anda juga akan kesulitan. Temukan rutinitas pembersihan yang cocok dengan hewan peliharaan Anda dan patuhi itu.

Komentar