Mengenal Kucing Bakau atau Fishing Cat, Kucing Liar yang Bisa Mancing

Kucing bakau (fishing cat, Prionailurus viverrinus) adalah kucing yang relatif kecil yang tinggal di daerah terisolasi di kawasan Asia selatan. Sesuai namanya, ikan adalah mangsa favorit mereka. Kucing ini adalah pemburu yang terampil yang tidak takut membasahi kaki mereka. Mereka mampu berenang jarak jauh dan menarik mangsanya keluar dari air.

Gambar kucing bakau

Via: Wikipedia

Baca ulasan kami untuk mengetahui segala fakta tentang kucing bakau.

Deskripsi kucing bakau

Kucing bakau memiliki kaki pendek, ekor pendek, dan tubuh kekar. Pejantan lebih besar dan lebih berat dari betina. Kucing-kucing ini memiliki ukuran mulai dari 4,5 hingga 15 kg dan panjangnya antara 63 hingga 86 cm. Mereka biasanya memiliki bulu abu-abu terang dengan marking gelap dan perut putih.

Lapisan bulu mereka kasar dan ditutupi dengan sejumlah bintik-bintik dan garis-garis. Mereka memiliki bintik-bintik di sisi dan punggung mereka, dan garis-garis yang membentang dari wajah mereka, di atas kepala, dan di leher.

Fakta menarik tentang kucing bakau

Ketika orang berpikir tentang kucing, kebanyakan dari mereka tidak membayangkan binatang yang suka air. Meskipun kucing bakau bukan satu-satunya kucing yang suka berenang, mereka adalah satu-satunya yang paling terkenal akan hal itu.

Pelajari apa yang membuat kucing-kucing ini begitu unik.

Sepupu kucing ​​- Peneliti menempatkan kucing bakau dalam genus taksonomik Prionailurus. Hal ini menjadikan kucing leopard, kucing rusty-spotted, dan kucing berkepala datar kerabat terdekat mereka. Semua anggota genus ini tinggal di Asia selatan dan pulau-pulau di sekitarnya.

Penghuni habitat basah – Kucing yang suka makan ikan ini hidup bahagia di habitat lahan basah, dan ini berlaku untuk kucing bakau. Sayangnya, manusia menghancurkan habitat lahan basah di seluruh Asia. Orang-orang menghancurkan lahan basah untuk menciptakan lebih banyak ruang untuk pertanian atau kota, dan kota-kota terdekat dan pertanian mencemari lahan basah yang tersisa.

Bersaing mendapatkan ikan – Sayangnya, manusia juga bersaing dengan kucing ini untuk mendapatkan makanan. Manusia menghabiskan populasi ikan lokal dan bahkan membunuh kucing bakau karena mereka melihatnya sebagai pesaing. Interaksi ini semakin intensif ketika peternak ikan menangkap kucing yang memakan ikan mereka.

Perlindungan populasi – Syukurlah, para peneliti bekerja keras untuk melestarikan habitat lahan basah yang tersisa tempat tinggal kucing-kucing ini. Salah satu upaya konservasi utama adalah Konvensi Ramsar tentang Lahan Basah. Dalam konvensi ini, banyak negara bersatu untuk melindungi habitat lahan basah.

Habitat kucing bakau

Gambar kucing bakau 2

Via: mongabay

Seperti dibahas di atas, kucing ini menggunakan lahan basah, rawa-rawa, dan habitat berair lainnya. Karena ikan dan hewan air lainnya merupakan bagian besar dari makanan mereka, mereka harus hidup di daerah dengan banyak air untuk menangkap mangsa.

Mereka juga hidup di daerah tepi sungai dekat sungai, danau, dan sungai. Namun mereka lebih suka daerah dengan hutan lebat atau vegetasi untuk bersembunyi. Kucing ini hidup di mana saja dari permukaan laut hingga ketinggian hingga 7.000 kaki atau lebih.

Persebaran kucing bakau

Spesies ini hidup di banyak wilayah berbeda di Asia selatan, tetapi habitat besar yang tidak ramah memisahkan dan memecah populasi mereka. Area kecil tempat kucing bakau hidup tersebar di berbagai wilayah atau India, terutama di sepanjang pantai timur laut, serta Sri Lanka, Bangladesh, Myanmar, Thailand, Malaysia, dan Kamboja.

Makanan kucing bakau

Anda seharusnya tidak terlalu terkejut ketika kami memberi tahu Anda bahwa kucing bakau memakan ikan. Mereka adalah karnivora, tetapi karena sebagian besar makanan mereka terdiri atas ikan dan hewan air, para peneliti mengklasifikasikan mereka sebagai piscivora.

Di luar ikan, mereka juga makan udang karang, kepiting, dan katak. Ketika mangsa yang mereka sukai langka, kucing ini juga akan berburu tikus, burung, ular, kelinci, dan bangkai.

Strategi berburu utama kucing ini adalah mengarungi perairan dangkal untuk mencari ikan atau invertebrata. Mereka menggunakan kaki sensitif mereka untuk merasakan dan menangkap mangsa. Jika target mereka lolos, kucing-kucing ini bahkan bisa menyelam di bawah air dan berenang mengejar mangsa untuk menangkapnya di mulut mereka!

Interaksi dengan manusia

Manusia dan kucing bakau tidak saling berhadapan. Orang-orang menimbulkan bahaya serius bagi kelangsungan hidup spesies ini, dan IUCN menyebutkannya sebagai Rentan. Populasi mereka telah menurun selama lebih dari satu dekade.

Manusia menghancurkan habitat lahan basah, mencemari saluran air, dan sengaja membunuh kucing ini dalam persaingan dengan mereka mencari ikan. Ketika populasi manusia terus bertambah, ada lebih banyak polusi, lebih banyak lahan pertanian, dan lebih banyak deforestasi.

Manusia belum menjinakkan kucing bakau dengan cara apa pun. Kucing ini tidak bisa menjadi peliharaan yang baik. Mereka adalah kucing liar dengan gigi dan cakar yang tajam, dan mereka sangat mampu mempertahankan diri dari ancaman. Kucing domestik adalah sahabat yang jauh lebih tepat.

Perawatan

Kebun binatang adalah bagian penting dari konservasi spesies ini. Kucing dalam program pemuliaan memastikan bahwa kita memiliki populasi jika kucing liar terus menurun. Individu di kebun binatang juga memberikan para peneliti kemampuan untuk mempelajari kucing ini dari dekat dan membantu melindungi rekan liar mereka.

Kucing bakau di kebun binatang hidup dalam kandang besar dengan banyak ruang untuk berolahraga. Lebih penting lagi, kebun binatang memberi mereka berbagai tempat persembunyian seperti semak, rumput tinggi, dan bahkan gua atau batang kayu buatan. Tidak ada rumah untuk kucing-kucing ini yang lengkap tanpa fitur airnya sendiri, termasuk air mengalir dan ikan untuk diburu!

Perilaku

Spesies ini soliter di luar musim kawin. Mereka hidup sendirian dan menghabiskan malam dengan tenang mencari makan di perairan dangkal di wilayah mereka. Betina memiliki wilayah yang lebih kecil daripada jantan, dan wilayah jantan biasanya berbatasan dengan wilayah beberapa betina yang berbeda. Ketika musim kawin tiba, betina menggunakan tanda aroma di tepi wilayah mereka untuk menarik calon pasangan.

Reproduksi kucing bakau

Meski peneliti telah mengamati beberapa perilaku kucing bakau liar, kita tidak tahu banyak tentang reproduksi mereka di alam liar. Hewan di kebun binatang menyediakan sebagian besar informasi yang tersedia tentang kebiasaan berkembang biak spesies ini.

Setelah kawin, kucing betina akan hamil selama sekitar dua bulan. Sebagian besar kelahiran terdiri atas dua bayi kucing, tetapi empat ekor bayi juga bukanlah hal yang aneh.

Seperti banyak kucing, bayi kucing ini dilahirkan buta dan tak berdaya. Dibutuhkan waktu sekitar dua minggu bagi mata mereka untuk membuka mata dan sekitar 2 bulan bagi mereka untuk mulai makan daging. Pada saat mereka berusia 6 bulan, ibu mereka menyapih susunya. Namun anak-anak kucing tetap bersama ibu mereka sampai mereka berusia sekitar 10 bulan.

Komentar