Masalah Kencing pada Kucing: Gejala, Penyebab, dan Solusinya

Masalah kencing pada kucing adalah sesuatu yang banyak dikenali pemilik kucing. Entah itu melibatkan ISK, penyumbatan uretra, masalah lingkungan, stres, dan lainnya, jika Anda hidup dengan kucing cukup lama, Anda mungkin harus mengatasinya dalam beberapa bentuk atau lainnya.

Gambar kucing pipis

via: feliway

Untuk beberapa kucing, masalah kencing adalah hal yang hanya terjadi satu kali, tetapi bagi yang lain, masalah kencing menjadi kejadian yang berulang. Dalam hal obstruksi, perawatan darurat diperlukan karena kucing dapat mati dengan sangat cepat. Saat kucing buang air di luar kotak pasir, Anda tidak bisa mengabaikannya atau menyalahkan kucing sebagai “perilaku buruk”. Seringkali, ada alasan medis untuk perilaku tersebut.

Obstruksi dapat terjadi karena perkembangan kristal yang mengeras menjadi batu (uroliths). Kristal dapat terbuat dari magnesium amonium fosfat (dikenal sebagai struvite) atau dapat berupa kalsium oksalat. Jika kristal terdeteksi dalam urin oleh dokter hewan Anda, diet khusus akan ditentukan berdasarkan jenis kristal untuk mengubah pH urin kucing.

Meskipun pemeliharaan kotak pasir bukanlah hal yang menyenangkan untuk dilakukan, penting untuk memantau apa yang sedang atau tidak terjadi di dalam kotak. Perubahan bagaimana urin terlihat, jumlah, bau, frekuensi, atau tanda-tanda darah semuanya merupakan tanda bahaya bahwa ada sesuatu yang salah dan kucing Anda perlu diperiksa oleh dokter hewan. Penting juga untuk memperhatikan perubahan dalam perilaku, nafsu makan, dan berat badan kucing Anda.

Beberapa Tanda Masalah Saluran Kemih

  • Kencing meningkat atau menurun
  • Vokalisasi berlebihan
  • Muntah
  • Perubahan berat badan
  • Kehilangan selera makan
  • Perut buncit
  • Buang air di luar kotak kotoran
  • Sering bepergian ke kotak kotoran
  • Menangis atau mengejan saat buang air kecil
  • Darah dalam urin
  • Perubahan warna atau bau urine
  • Inkontinensia
  • Ketidakmampuan untuk buang air kecil (ini darurat)
  • Menjilati area genital berulang-ulang
  • Nyeri bila disentuh di daerah perut
  • Kegelisahan
  • Sifat lekas marah
  • Bau amoniak pada napas kucing
  • Hanya mampu mengeluarkan sedikit urine

Peran Stres

Sebuah penelitian dilakukan pada tahun 2011 di Ohio State University yang dipimpin oleh Dr. Tony Buffington. Penelitian mengungkapkan bahwa mengenai masalah kencing kucing, itu lebih dari sekedar tentang kandung kemih. Masalah kencing dan stres dihubungkan. Buffington menciptakan istilah untuk masalah kemih ini, Pandora Syndrome, sesuai nama mitos Yunani. Penelitian ini menghubungkan musuh besar kucing, stres, dengan maslaah Feline Idiopathic Cystitis yang sering terjadi.

Penyumbatan Uretra

Kucing jantan berisiko mengalami penyumbatan uretra. Bahan lembut, berpasir, yang terbuat dari pecahan kristal dan lendir, menumpuk di uretra kucing. Karena uretra pejantan panjang dan sempit, risiko penyumbatan lebih besar. Jika tidak diobati, bahan ini akan menumpuk cukup untuk benar-benar membentuk penyumbatan yang menghalangi pembukaan penis. Jika ini terjadi, urin tidak dapat mengalir keluar. Jika kucing tidak bisa buang air kecil, ini darurat. Kucing jantan mati dengan sangat cepat jika mereka tidak menerima perawatan darurat segera.

Selain tidak melihat urin di kotak pasir, Anda mungkin memperhatikan kucing Anda berulang kali menjilati penisnya. Jika Anda merasakan tubuhnya, Anda mungkin mendeteksi perut buncit. Tanpa perawatan dokter hewan darurat, kucing akan tampak lesu dan menjadi dehidrasi. Jangan salah melihat kucing Anda bolak-balik ke kotak pasir dan menganggap dia hanya sembelit. Penyumbatan uretra juga dapat menyebabkan kematian dalam hitungan jam.

Perawatan untuk penyumbatan uretra dimulai dengan meredakan kandung kemih terlebih dahulu. Dokter hewan dapat memasukkan jarum ke kandung kemih untuk mengeluarkan urin ke dalam jarum suntik. Terkadang penyumbat uretra dapat diambil dari kucing dengan sedasi ringan. Kateter kemudian dimasukkan ke dalam penis untuk menjaga uretra tetap terbuka dan bebas dari penyumbatan lebih lanjut. Ini dilakukan sementara. Kucing akan diberikan antibiotik dan diberikan cairan IV.

Jika penyumbatan uretra adalah masalah yang sedang berlangsung dan diet resep tidak membantu, maka dokter hewan Anda dapat merekomendasikan operasi untuk kucing Anda yang dikenal sebagai urethrostomy perineum. Dalam operasi ini, bagian sempit uretra yang terletak di penis diangkat dan lubang yang lebih luas dibuat. Namun dalam banyak kasus, menjaga kucing tetap pada diet resep yang tepat bisa mencegah operasi.

Perawatan untuk masalah yang tidak melibatkan penyumbatan atau kristal mencakup terapi antibiotik dan dalam banyak kasus, menempatkan kucing pada diet terapeutik untuk mempertahankan pH urin yang benar.

Jika ada kristal di kandung kemih, maka kateter akan dimasukkan (di bawah sedasi), cairan IV dimulai, dan kandung kemih akan keluar. Kucing akan diberikan antibiotik. Saat kucing siap untuk pulang, Anda akan diperintahkan untuk memberi makan diet formula resep.

Makanan formula resep khusus digunakan untuk perawatan jangka panjang kucing dengan masalah saluran kemih. Sangat penting untuk menjaga kucing tetap pada diet ini dan tidak melengkapi dengan formula lain untuk makanan meja. Anda juga harus memastikan ada persediaan air bersih untuk kucing Anda setiap saat. Pantau asupan air kucing Anda untuk memastikan dia cukup minum.

Selain formula yang Anda makan, kuantitasnya juga penting. Jangan biarkan kucing Anda menjadi gemuk. Masukkan latihan ke dalam kehidupan sehari-harinya melalui peningkatan waktu bermain interaktif. Dan tentu saja, pertahankan stres seminimal mungkin.

Membantu Mencegah Masalah Kencing

Makanan dan Air

Jagalah kucing Anda menjalani diet berkualitas tinggi. Jika diresepkan diet tertentu oleh dokter hewan Anda, pertahankan kucing Anda secara eksklusif. Jika kucing Anda tidak diberi diet resep, bicarakan dengan dokter hewan Anda tentang merek dan jenis makanan apa yang terbaik.

Untuk menjaga asupan air pada tingkat optimal, dokter hewan Anda mungkin menyarankan Anda untuk menjaga kucing Anda pada makanan basah dan membatasi atau menghilangkan makanan kering kering dalam menunya. Makanan kaleng mengandung sekitar 70% kelembaban dan makanan kering hanya memiliki sekitar 10%. Kucing yang sedang diet makanan kering secara eksklusif harus minum lebih banyak air.

Pastikan ada persediaan air segar yang selalu tersedia untuk kucing Anda. Jika dia cenderung tidak banyak minum, pertimbangkan untuk menambahkan air mancur kucing. Air mancur mengedarkan air yang membuatnya tetap teroksigenasi sehingga rasanya lebih segar. Selain itu, kucing dapat menikmati bermain dengan air dan akhirnya minum lebih banyak. Atur tempat air di beberapa lokasi di rumah. Jangan menempatkan air tepat di sebelah makanan karena banyak kucing lebih suka ada jarak di antara keduanya.

Pastikan Anda memiliki kotak pasir yang cukup untuk jumlah kucing di rumah Anda yang mudah diakses. Karena stres berkontribusi pada masalah kemih, jangan minta kucing untuk melewati area kucing rival untuk sampai ke kotak kotoran. Pastikan mereka berada di area di mana setiap kucing cenderung bergaul. Harus ada jumlah kotak sampah yang sama dengan kucing, ditambah setidaknya satu tambahan untuk ukuran yang baik. Seharusnya ada kotak yang terletak di area yang disukai masing-masing kucing. Ketika kucing menggunakan kotak pasir, dia tidak boleh khawatir akan diserang apapun.

Jaga agar kotak kotorannya dibersihkan secara teratur dan gosok kotak secara teratur dan sering ganti dengan litterbaru. Pengangkatan kotoran harus dilakukan setidaknya dua kali sehari. Kotak harus dicuci secara menyeluruh secara teratur, tergantung pada jenis litter yang digunakan. Jika menggunakan sampah scoopable, kotak itu harus dicuci setiap 3-4 minggu. Jika menggunakan serasah tanah liat tradisional, kotak perlu dicuci setiap 3-4 hari.

Sediakan kotak kotoran yang ukuran dan bentuknya pas untuk kucing Anda. Jangan streskan kucing dengan memaksa dia masuk ke kotak tertutup yang sempit atau mencoba masuk ke dalam kotak yang benar-benar lebih cocok untuk anak kucing. Kotak harus berukuran 1 1/2 kali panjang kucing dari ujung hidung hingga pangkal ekor.

Pantau kebiasaan kotak pasir kucing Anda. Kenali ukuran normal dari gumpalan urinnya setiap kali Anda mengambilnya. Perubahan ukuran gumpalan urin dapat mengindikasikan masalah medis. Jika kucing Anda mulai kencing di luar kotak, itu bisa menjadi indikasi masalah medis yang mendasarinya. Jangan menganggap itu masalah perilaku. Mintalah kucing Anda diperiksa oleh dokter hewan setiap kali ada perubahan dalam kebiasaan normalnya.

Kelola Stres

Stres adalah faktor yang diketahui dalam berkontribusi terhadap risiko masalah kemih. Sistitis interstitial umumnya merupakan hasil dari stres dalam kehidupan kucing, seperti yang ditunjukkan oleh penelitian yang dilakukan di Ohio State University. Apa yang kami pandang sebagai tidak terlalu stres mungkin berlebihan pada tingkat stres dari perspektif kucing. Jika ada ketegangan di rumah multi-kucing Anda, kucing mungkin takut untuk pergi ke kotak kotoran. Akibatnya, dia mungkin mulai menahan urin selama mungkin.

Jika kucing Anda tidak rukun, mulailah bekerja untuk membantu mereka menemukan alasan untuk saling menyukai lagi. Pengurangan konflik kucing sangat penting untuk meminimalkan stres. Dalam beberapa kasus Anda mungkin harus memisahkannya dan melakukan reintroduksi total. Dalam kasus lain, itu mungkin hanya melibatkan memberi mereka lebih banyak kegiatan dan meningkatkan pengayaan lingkungan sehingga mereka tidak hanya fokus satu sama lain.

Lihatlah ke sekeliling rumah Anda dan pastikan semua sumber daya untuk kucing memberikan keamanan. Misalnya, pastikan lingkungan makan tidak menciptakan intimidasi dan persaingan. Ini mungkin berarti Anda harus membuat tempat pemberian makan lebih banyak di kamar lain.

Selain itu, lihat di mana kucing suka menghabiskan waktu untuk memastikan semua orang memiliki pilihan yang aman dan nyaman untuk tidur siang, menggaruk, memanjat, dan bermain. Ini mungkin berarti Anda perlu menambah wilayah vertikal, serta menyediakan lebih banyak tempat persembunyian. Dan seperti yang disebutkan sebelumnya, pastikan pengaturan kotak kotoran menarik.

Perhatikan potensi pemicu stres lain di lingkungan Anda yang mungkin juga mengganggu kucing Anda, seperti perubahan dalam keluarga, pindah ke rumah baru, renovasi, perubahan jadwal, dan sebagainya. Kucing tidak suka perubahan, jadi waspadai bagaimana sesuatu yang berbeda atau membuat stres di rumah Anda dapat berdampak pada kucing juga.

Tingkatkan Faktor Menyenangkan

Ketika kita memikirkan olahraga, kita memikirkan treadmill, gym, jogging, berlari, atau mengangkat beban. Bagi kucing, olahraga datang dalam bentuk waktu bermain yang menyenangkan. Saat kucing Anda dalam mode bermain, ini adalah cara yang bagus untuk emicu bahan kimia otak yang baik untuk dilepaskan. Ini membantu dia mengembangkan asosiasi positif dengan orang-orang, hewan lain, dan lingkungan, dan ini membuat tubuh atletis kucing dalam kondisi prima.

Ikuti sesi bermain interaktif harian dengan kucing Anda dengan menggunakan mainan tipe pancing. Berikan aktivitas solo juga melalui penggunaan puzzle feeder dan mainan menarik lainnya. Jangan hanya melemparkan mouse fuzzy di tengah ruangan; sembunyikan di dalam kantong kertas atau letakkan di tepi pohon kucing yang bisa ditemukan kucing. Ciptakan lingkungan dalam ruangan yang lebih menarik.

Jangan Absen dengan Kunjungan Dokter Hewan

Selain memastikan membawa kucing Anda ke dokter hewan pada tanda pertama masalah, jangan mengabaikan perawatan rutin kucing Anda. Ini adalah waktu ketika dokter hewan Anda dapat mendeteksi sesuatu yang tidak Anda sadari atau Anda akan diperingatkan tentang kenaikan atau penurunan berat badan, perubahan hasil tes darah, tekanan darah, dan lainnya. Kunjungi dokter hewan Anda untuk mendapatkan vaksinasi dan ujian rutin tahunan – lebih sering jika kucing Anda adalah kucing tua.

Komentar