10 Perilaku Buruk Kucing Peliharaan dan Artinya

Adalah umum bagi kucing peliharaan untuk menunjukkan perilaku buruk pada suatu saat dalam hidup mereka. Namun kadang-kadang apa yang tampak seperti masalah perilaku dapat menunjukkan bahwa ada sesuatu yang tidak beres – entah itu terkait dengan perilaku kucing, lingkungan, atau kesehatan fisik dan mentalnya. Memahami berbagai tipe perilaku kucing dapat membantu Anda mengetahui banyak masalah kucing.

kucing nakal

via: cattime

Menggaruk, menggigit, melolong di malam hari, menyemprotkan urin, dan menyerang kucing lain adalah perilaku buruk kucing yang dapat diperbaiki oleh pemiliknya. Mulailah dengan menyingkirkan penyakit dan memahami penyebab perilaku aneh kucing Anda. Jika tidak ada tanda-tanda penyakit atau kecemasan, mencegah kebiasaan buruk dan memperkuat kebiasaan positif dapat memperbaiki perilaku kucing Anda.

Kombinasi dari pendidikan dan intuisi adalah semua yang diperlukan untuk memperbaiki perilaku buruk pada kucing. Perhatikan apa yang ingin disampaikan kucing Anda. Apakah kucing Anda stres atau terluka? Apakah Anda memindahkan tempat tidur atau kotak pasir kucing Anda baru-baru ini? Apakah ada anggota keluarga baru? Kemungkinan kucing Anda bereaksi terhadap situasi saat ini dan memberikannya kenyamanan dapat membantu mengatasi masalah ini secara signifikan.

Memahami Masalah Perilaku Umum Kucing

Perilaku aneh atau agresif yang ditunjukkan kucing Anda bisa jadi akibat stres atau sesuatu yang kucing Anda anggap salah. Relatif mudah mengidentifikasi penyebab dan memperbaiki situasi. Teruslah membaca artikel ini untuk memahami mengapa kucing kadang-kadang bertingkah dan apa yang dapat Anda lakukan.

1) Kucing Menggigit atau Mencakar Orang

Gigitan kucing dapat menyebabkan infeksi bakteri. Jika kucing Anda suka menggigit atau mencakar baru-baru ini, mulailah dengan bertanya pada diri sendiri apakah perilaku ini baru. Kabar baiknya adalah entah kucing Anda baru suka menggigit orang atau sudah biasa menggigit orang cukup lama, dia bisa diajarkan untuk bersikap lebih lembut pada orang lain.

Untuk melakukan ini, Anda harus memberi kucing Anda peluang yang cukup untuk menunjukkan sifat agresifnya dalam cara yang lebih dapat diterima.

Mengapa Kucing Anda Menggigit dan Mencakar?

– Kucing takut pada manusia dan mungkin menggigit saat takut. Ini mungkin akibat kurangnya sosialisasi dengan orang-orang ketika mereka masih menjadi anak kucing. Seekor kucing yang tidak terbiasa berada di dekat orang-orang dapat menggigit atau mencakar ketika didekati untuk dibelai.

Namun, meski kucing Anda mungkin adalah hewan yang supel, sangat penting bagi Anda untuk tidak pernah menggoda hewan peliharaan Anda karena ini dapat mengganggu atau mengancam kucing.

– Kondisi medis dapat menyebabkan kucing menggigit karena rasa sakit yang dialaminya.

– Kucing Anda mungkin terbiasa bermain dengan orang-orang dengan tangan mereka. Bermain dengan tangan Anda tidak dianjurkan karena dapat membuat kucing bereaksi dengan permainan kasar. Selain itu, beberapa anak kucing mungkin menunjukkan agresi yang distimulasi oleh terlalu banyak belaian. Ini khususnya umum di antara kucing yang memiliki toleransi rendah untuk kontak fisik dan belaian.

Apa pun alasan kucing menggigit Anda, mereka sering memberikan tanda peringatan yang terlihat sebelum mereka menyerang. Beberapa di antaranya adalah meratakan telinga, menggeram rendah, menegangkan tubuh, dan mendesis atau mengeong yang kesal. Dalam kasus seperti itu, sangat penting untuk segera mundur untuk mencegah perilaku buruknya.

Perhatikan bahasa tubuh kucing Anda untuk memahami ketika dia merasa terganggu dan untuk menghindari digigit atau dicakar saat bermain atau berinteraksi dengan hewan peliharaan Anda.

Bagaimana Mencegah Kucing Menggigit Anda?

Jika cedera atau penyakit bukan penyebab kucing Anda bertingkah buruk, maka pelatihan di rumah dapat membantu mengendalikan agresinya. Jika Anda bermain kasar dengan kucing Anda, berhentilah sepenuhnya karena itu bisa mendorong perilaku kekerasan terhadap Anda dan keluarga Anda. Sebagai gantinya, biarkan kucing Anda mengejar dan bermain berkelahi dengan mainan.

Segera pergi jika kucing Anda menggigit Anda saat Anda mengelusnya atau bermain dengannya. Jika kucing merespons kasih sayang dan belaian Anda dengan gigitan, angkat tangan Anda secara perlahan. Penting untuk menghargai ruang pribadi dan pendapat kucing Anda untuk memastikannya tidak menunjukkan agresi yang tidak perlu terhadap orang lain.

Semua kucing membutuhkan waktu untuk bermain. Kucing menikmati permainan kasar di mana mereka bisa bergulat, menerjang, menggigit, memukul, dan mengejar mangsa mereka. Jika kucing Anda menggigit tangan Anda, mungkin dia merasa sedang bermain dengan Anda.

Jangan pernah menggunakan tangan atau kaki untuk bermain dengan kucing. Simpan banyak mainan bulu, tongkat, syal, dan mainan interaktif yang bisa dikejar di rumah Anda dan sertakan setidaknya 15 menit waktu bermain untuk kucing Anda.

2) Kucing Mencakar Perkakas, Karpet, dan Pakaian

Mencakar atau menggaruk adalah perilaku umum di antara kucing karena membantu mereka melepaskan permukaan luar cakar mereka, menjaganya dalam kondisi yang tepat. Kucing juga mencakar permukaan untuk meninggalkan aroma dan tanda visual pada berbagai objek dan meregangkan banyak otot di tubuh mereka. Ini berarti kucing tidak dapat disalahkan karena mencakar furnitur atau benda lain di sekitar rumah.

Namun jika Anda frustrasi dengan kucing Anda yang suka merusak karpet dan furnitur Anda, beberapa modifikasi perilaku dapat membantu. Alih-alih menghukum kucing atau menarik hewan peliharaan saat dia menggaruk sesuatu, cobalah memberikan permukaan goresan alternatif di sekitar rumah.

Tempatkan papan garukan (sratching post) di dekat benda yang sering digaruk kucing Anda. Sebagai contoh, Anda dapat menempatkan papan garukan kecil di dekat sofa Anda dan satu lagi di kamar tidur Anda.

Jika kucing Anda mencakar sesuatu yang seharusnya tidak dia cakar, tutupi benda itu dengan plastik sampai kucing Anda terbiasa menggaruk tiang saja. Cegah kucing Anda mencakar furnitur Anda dengan kata “tidak” yang tegas dan beri hadiah kucing Anda dengan pujian setiap kali Anda melihat dia mencakar papan garukan. Ini akan membantu memperkuat perilaku positif. Jika teguran verbal tidak berhasil, semprotan lembut dari botol semprot kemungkinan besar akan berhasil.

Dalam kebanyakan kasus, kucing menggaruk furnitur karena kurangnya benda garukan yang memadai. Pastikan objek garukannya besar dan cukup stabil untuk memungkinkan kucing Anda meregangkannya dengan cukup sembari memiliki permukaan garukan yang cukup. Beberapa garukan yang sangat baik meliputi papan garukan yang ditutupi dengan tali atau karpet sisal, penggaruk kardus horizontal, dan pohon kucing dengan beberapa tiang penggaruk. Cobalah berbagai benda untuk melihat apa yang disukai kucing Anda.

Haruskah Anda Melakukan Declaw (Menghilangkan Cakar Kucing dengan Operasi)?

Ini bisa membuat frustasi melihat kucing Anda menghancurkan perabot mahal di sekitar rumah, tetapi declaw bukan solusi yang cocok. Kucing yang telah dideclaw mengalami banyak rasa sakit dan dapat mengembangkan masalah perilaku dalam jangka panjang. Alternatif yang lebih manusiawi adalah memotong ujung putih cakar kucing Anda.

3) Kucing Membangunkan Anda di Malam Hari

Hal terburuk tentang kucing yang membangunkan Anda saat tidur adalah Anda tidak memiliki kesempatan untuk tidur dengan nyaman. Jika Anda merasa pusing dan lelah setiap pagi atau jika Anda mengembangkan lingkaran hitam di bawah mata Anda karena perilaku nakal kucing Anda di malam hari atau dini hari, mungkin sudah waktunya untuk melakukan beberapa perubahan perilaku pada kucing Anda.

Kucing bersifat krepuskular, yang berarti mereka aktif di siang dan malam hari. Tentukan apakah kucing Anda membangunkan Anda dengan sengaja atau hanya berisik di malam hari. Kucing Anda sengaja membangunkan Anda jika memasuki kamar Anda dan mengais-ngais wajah Anda, mengeong dengan keras, atau dengan lembut menggigit tangan Anda. Mulailah dengan memahami apa yang diinginkan kucing Anda. Ini bisa karena alasan berikut:

Kucing Anda bosan. Pastikan Anda memberi kucing Anda waktu bermain setidaknya 15 menit. Ini akan menjaga pikiran dan tubuh kucing Anda terstimulasi, sembari memberinya olahraga yang cukup. Menempatkan beberapa mainan di rumah untuk kucing Anda mainkan saat Anda tidur juga dapat membantu. Jika Anda hanya memiliki satu kucing di rumah Anda, pertimbangkan untuk mengadopsi kucing pendamping yang cocok.

Kucing Anda lapar atau haus. Pastikan ada cukup makanan dan air untuk kucing Anda sebelum tidur. Atur jadwal makan yang tepat dan hindari menawarkan makanan kapan pun kucing Anda memintanya.

Jika kucing Anda membangunkan Anda selama tidur tanpa disengaja, singkirkan semua mainan yang berisik sebelum tidur. Ganti mainan berisik dengan mainan lunak, seperti bola busa yang bisa dimainkan kucing Anda tanpa membangunkan seluruh penghuni rumah.

4) Kucing Tidak Menggunakan Kotak Kotoran

Jika kucing Anda berhenti menggunakan kotak kotorannya atau mengencingi pakaian Anda, pahamilah bahwa dia tidak sedang berusaha membuat Anda kesal. Perilaku kucing ini adalah tanda umum dari masalah medis atau perilaku, jadi mulailah dengan memahami apa yang dirasakan kucing Anda.

Dalam kebanyakan kasus, kucing menolak menggunakan kotak kotoran jika itu tidak dibersihkan secara teratur. Jika Anda mencurigai bahwa kebersihan kotak kotoran dapat menjadi penyebabnya, ikuti langkah-langkah ini untuk menjaga kebersihannya:

Buang kotoran di sana setiap hari.

Cuci kotak kotoran setiap minggu dengan deterjen ringan. Jangan sekali-kali menggunakan pemutih karena dapat membahayakan kucing.

Coba sediakan kotak kotoran tambahan jika Anda tidak dapat membersihkan kotoran kucing setiap hari. Aturan yang baik adalah memiliki satu kotak pasir lebih banyak daripada jumlah kucing di rumah Anda. Misalnya, jika Anda memiliki tiga kucing, minta setidaknya letakkan empat kotak pasir di berbagai area rumah.

Jauhkan kotak kotoran dari area dengan lalu lintas reguler untuk memastikan privasi yang cukup.

Gunakan merek dan jenis litter atau pasir yang sama dengan yang biasa digunakan kucing Anda. Terkadang mengubah jenis litter yang Anda gunakan dapat menyebabkan perilaku kotak pasir yang buruk pada kucing.

Jika kucing Anda terus menghindari kotak kotorannya, jangan coba menghukumnya karena dapat menyebabkan stres pada hewan peliharaan Anda dan memperburuk masalahnya. Bersihkan area yang kotor dengan produk pembersih yang mengandung enzim yang memecah noda dan bau. Hindari menggunakan pembersih berbasis amonia karena baunya mirip dengan urin kucing dan dapat menyebabkan kucing Anda buang air kecil lagi di tempat yang sama.

Apakah Kucing Anda Memiliki Masalah Kesehatan?

Masalah medis dapat menyebabkan kucing Anda “menyimpang” dari kotak pasir. Kucing yang sudah tua yang tidak bisa masuk ke dalam kotak kotoran mungkin bersikeras buang kotoran di lantai atau karpet Anda. Coba gunakan nampan yang lebih dangkal. Anda mungkin harus lebih sering mengganti pasirnya, tetapi ini dapat mendorong perilaku kotak kotoran yang positif pada kucing yang sudah tua.

Infeksi dan penyakit lain juga dapat membuat kucing sulit mengontrol kandung kemihnya. Kucing Anda yang menolak untuk menggunakan kotak kotoran mungkin merupakan cara untuk memberi tahu Anda bahwa dia tidak enak badan.

Bawa kucing Anda ke dokter hewan untuk pemeriksaan yang tepat dan untuk memastikan dia tidak memiliki infeksi saluran kemih (ISK) atau kondisi kesehatan lainnya. Hipertiroidisme, masalah hati atau ginjal, dan diabetes adalah kondisi lain yang dapat menyebabkan peningkatan produksi urin pada kucing.

Apakah Kucing Anda Stres?

Stres dan kecemasan adalah penyebab umum perilaku kotak kotoran yang buruk pada kucing. Perubahan lingkungan kucing Anda, tambahan baru-baru ini di keluarga Anda, anjing baru di rumah, tamu rumah, mengubah lokasi kotak kotoran kucing Anda dan pindah rumah dapat menyebabkan stres di antara kucing. Terkadang, bahkan perubahan kecil dapat menyebabkan stres pada kucing.

Jika kucing Anda stres, pertimbangkan untuk menyelesaikan penyebab yang mendasarinya. Buat kucing Anda merasa lebih nyaman dengan menawarkan tempat tidur yang aman, kotak kotoran yang baru, banyak tempat persembunyian di sekitar rumah, dan waktu bermain yang cukup. Gunakan semprotan feromon di area tempat kucing Anda rileks agar merasa lebih aman.

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Veterinary Internal Medicine yang mempelajari efek feromon kucing pada 12 anak kucing berusia 5 bulan, feromon membantu mengurangi stres dan kambuhnya penyakit terkait-FHV-1 pada anak kucing.

5) Kucing Terlalu Pemalu atau Takut

Meskipun kucing mandiri, mereka sangat sosial. Pemilik bisa kecewa melihat kucing menghindar atau merasa takut setiap kali mereka mencoba mengelus atau memeluknya. Untungnya, Anda dapat membuat kucing pemalu merasa lebih nyaman di rumah Anda dengan menghargai ruang pribadinya.

Kucing, seperti manusia, butuh waktu sendiri. Sertakan banyak ruang tertutup untuk kucing Anda yang memungkinkannya bersembunyi sambil bisa mensurvei rumah Anda. Keranjang anyaman, kotak kardus berlubang, dan tempat tidur kucing tertutup yang ditempatkan di area sosial rumah seperti ruang tamu bisa menjadi tempat persembunyian yang sangat baik untuk kucing. Selama kucing Anda bisa melihat Anda dari tempat persembunyiannya yang aman, dia akan belajar menjadi lebih nyaman seiring waktu.

6) Agresi dan Perkelahian pada Kucing

Kucing mudah terstimulasi oleh hal-hal yang bergerak, termasuk Anda. Ini dapat menyebabkan mereka menerkam. Meskipun kucing itu hanya berlatih menangkap mangsanya, dia bisa menjadi liar pada waktu yang sama menggunakan cakar dan giginya. Jika kucing Anda telah menunjukkan lebih banyak agresi akhir-akhir ini, Anda dapat mengurangi perilaku ini dengan memberikan banyak aktivitas yang akan membantu kucing Anda mengalihkan energinya ke benda-benda yang lebih tepat.

Hindari bermain kasar dengan kucing Anda dan menghukumnya secara fisik karena agresif karena ini dapat menonjolkan perilaku negatif kucing Anda. Sebagai gantinya, berikan kucing Anda mainan interaktif seperti mainan tongkat dan bola yang bisa dikejar.

Cara Mengurangi Perkelahian Kucing di Rumah Multi-Kucing

Kucing sangat teritorial, yang berarti perkelahian kucing biasa terjadi di rumah tangga multi-kucing. Jika kucing Anda tidak cocok satu sama lain, cobalah memahami penyebabnya. Kucing yang belum diperkenalkan dengan benar satu sama lain ketika kucing baru dibawa ke rumah dapat menyebabkan satu kucing melihat yang lain sebagai ancaman.

Kadang-kadang kucing di satu rumah dapat mengalami perselisihan wilayah dan bersaing memperebutkan sumber daya bersama, seperti kotak kotoran, mainan, makanan, dan air. Pastikan setiap kucing memiliki ruang sendiri. Tawarkan perhatian individual kepada setiap kucing di tempat santai favoritnya. Jika agresi di antara kucing Anda berlanjut, pertimbangkan untuk menaruh kotak kotoran yang terpisah dan area pemberian makan untuk setiap kucing.

Anda mungkin harus memelihara kucing di ruang yang terpisah, dengan pintu tertutup dan perlahan-lahan saling memperkenalkan lagi. Setelah kucing-kucing dipisahkan sepenuhnya setidaknya selama dua minggu, buka pintu sedikit untuk memungkinkan kucing untuk saling memeriksa. Tukar kamar, mangkuk, dan tempat tidur mereka beberapa kali dalam periode ini sehingga kucing dapat terbiasa dengan aroma satu sama lain. Letakkan mainan di bawah pintu untuk memastikan kucing bisa secara bertahap belajar bermain bersama.

Terkadang, mengekang agresi antar kucing bisa menjadi proses yang lambat dan berat, tetapi memberi setiap kucing waktu yang dibutuhkan untuk menyesuaikan diri dengan anggota lain dalam keluarga kucing Anda dapat membantu mereka belajar hidup bersama secara damai.

7) Kucing Membawa Hewan Buruan Atau Bangkai Hewan ke Rumah

Seekor kucing dapat membawa pulang tikus, burung, tokek, atau hewan kecil lainnya ke rumah dalam keadaan mati atau hidup karena berbagai alasan. Beberapa darinya meliputi:

Untuk mengamankan mangsanya dalam situasi tenang. Kucing cenderung berhati-hati saat berburu. Ini karena jika calon mangsa lain melihat kucing Anda memakan temannya di sebelah pintu masuk, dia akan menjadi lebih berhati-hati di daerah itu atau pindah ke tempat yang lebih aman, mengurangi peluang kucing Anda untuk berhasil dalam perburuan lainnya. Membawa pulang hewan kecil juga mengurangi persaingan untuk memangsa dengan predator lainnya.

Untuk berbagi makanannya. Beberapa kucing lebih baik dalam berburu daripada yang lain. Seekor kucing dapat menangkap lebih dari kebutuhannya dan mungkin mau berbagi. Kucing Anda bahkan dapat membawa pulang seekor binatang kecil untuk Anda.

Untuk mengajari anak kucing cara berburu. Meskipun kucing dilahirkan sebagai pemburu, mereka perlu berlatih dan belajar dari tetua mereka. Seekor induk kucing dapat membawa pulang mangsa tikus yang masih hidup namun terluka untuk membantu anak-anaknya berlatih menguntit dan menerkam mereka.

Sebagai penghilang stres. Kucing terlihat bermain-main dengan mangsanya sebelum mereka mengonsumsinya. Setelah semua konsentrasi yang dibutuhkan dalam menangkap mangsa, kucing dapat melepaskan stresnya dengan bermain bersama makanannya.

Kucing Anda tidak tahu apa yang harus dilakukan dengannya. Keinginan kucing untuk berburu mungkin tidak secara langsung terkait dengan rasa lapar. Jika seekor kucing melihat binatang yang bergerak, dia tidak tahan untuk tidak mengejarnya. Ini adalah keuntungan evolusi di antara kucing karena membantu mereka menyerang kapan pun ada kesempatan. Jika kucing Anda tidak lapar, dia bisa membawanya pulang dan meninggalkannya sampai dia memutuskan apa yang bisa dia lakukan dengannya.

Untuk mencegah kucing membawa mangsa hidup ke rumah, coba pasang collar dengan lonceng karena akan mengusir jauh mangsa potensial. Atau Anda dapat menambahkan lebih banyak permainan ke rutinitas kucing Anda. Terkadang perburuan yang tidak berhasil dapat meningkatkan stres pada kucing.

Untuk mengatasi hal ini, bermainlah dengan kucing Anda lebih sering di dalam ruangan, menggunakan mainan dengan tali atau membiarkannya mengejar bola. Gunakan waktu bermain sebagai kesempatan bagi kucing Anda untuk melatih keterampilan berburu, membiarkannya menerkam, menguntit, dan menangkap mainannya.

8) Kucing Suka Menyemprot

Kucing menyemprotkan air kencing untuk menandai wilayah mereka. Perilaku ini sangat umum di antara kucing jantan. Seekor kucing dapat menunjukkan perilaku seperti itu ketika merasa wilayahnya terancam. Mungkin ada kucing baru di luar yang menurut hewan peliharaan Anda mengganggu wilayahnya. Atau mungkin Anda sudah memperkenalkan kucing baru ke dalam rumah Anda. Jika kucing Anda belum dinetralkan atau dikebiri, melakukannya dapat mengurangi perilaku tersebut.

Jika kucing Anda menyemprot barang-barang rumah tangga yang penting, seperti tempat tidur atau sofa Anda, itu bisa berarti hewan peliharaan Anda stres atau merasa tidak aman tentang hubungannya dengan Anda. Penyemprotan mungkin merupakan tindakan menenangkan dirinya sendiri karena membantu kucing mencampur baunya dengan pemiliknya. Cobalah meluangkan lebih banyak waktu dengan kucing Anda, merangsangnya dengan bermain energi tinggi.

Penting juga untuk berbicara dengan dokter hewan tentang potensi masalah kesehatan yang dapat menyebabkan perilaku seperti itu di antara kucing.

9) Kucing Mengeong dengan Keras

Jika kucing Anda melolong dalam waktu lama tanpa istirahat, ini bisa menjadi penyebab kekhawatiran – terutama pada kucing yang sudah tua. Kucing yang sudah tua dapat mengeong dengan keras karena kesakitan atau merasa bingung. Karena itu, bawa kucing Anda ke dokter hewan segera untuk memeriksa kondisi kesehatan yang mendasarinya.

Beberapa kucing mungkin mengeong terus menerus jika mereka bosan dan berusaha mendapatkan perhatian Anda. Sertakan banyak waktu bermain untuk kucing Anda dan pastikan ada cukup mainan di rumah yang akan membuat kucing Anda terstimulasi secara mental ketika Anda tidak dapat memberikan perhatian padanya.

10) Perawatan Berlebihan

Stres adalah penyebab umum perawatan berlebihan pada kucing. Overgrooming dapat menyebabkan iritasi dan pitak di bulu kucing Anda. Overgrooming adalah taktik lain yang menenangkan diri di antara kucing yang bisa diakibatkan oleh perubahan lingkungan, anggota baru dalam keluarga, tamu, kehilangan anggota keluarga, dan sebagainya.

Jika Anda memperhatikan kucing Anda sering merawat dirinya sendiri, mungkin sudah saatnya hewan peliharaan Anda diperiksa oleh dokter hewan untuk mengetahui alergi atau masalah medis lainnya.

Apakah Menghukum Perilaku Buruk Kucing Efektif?

Sudah menjadi kepercayaan umum bahwa kucing sulit dilatih. Namun sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Behavioral Processes menyebutkan bahwa interaksi sosial manusia adalah stimulus yang paling disukai untuk kebanyakan kucing – diikuti oleh makanan. Karena itu, melatih kucing Anda dan mengekang perilakunya yang buruk adalah dengan menggunakan teknik yang tepat.

Saat mencoba untuk memperbaiki perilaku menjengkelkan kucing Anda, penting untuk memahami bahwa tindakan hewan peliharaan Anda kemungkinan dimotivasi oleh naluri alami kucing.

Cobalah mengarahkan ulang kucing Anda untuk melakukan perilaku yang lebih dapat diterima, seperti menggaruk papan garukan atau bermain dengan mainannya. Sertakan tempat bertengger tinggi dan tempat persembunyian di sekitar rumah karena kucing cenderung mencari tempat seperti itu untuk bersantai atau menyelidiki lingkungan mereka.

Namun terkadang Anda perlu membuat kucing Anda mengerti bahwa perilaku negatifnya tidak dapat diterima. Hukuman fisik atau verbal adalah yang paling tidak efektif dalam skenario ini karena hanya memperkuat perilaku agresif di antara kucing.

Koreksi Jarak Jauh

Koreksi jarak jauh berarti membiarkan lingkungan kucing menghukumnya. Ini sangat efektif karena mendikte perilaku kucing Anda dengan hukuman yang mengikutinya. Jika menunjukkan jenis perilaku tertentu menghasilkan pengalaman yang tidak menyenangkan, kemungkinan kucing Anda akan ragu untuk melakukannya lagi.

Manfaat penting lain dari koreksi jarak jauh adalah tidak membuat Anda terlihat seperti orang jahat, sehingga hubungan Anda dengan kucing tidak ternoda. Gunakan bunyi, rasa, dan tekstur yang tidak menyenangkan untuk menghambat perilaku yang tidak diinginkan. Berikut ini beberapa contohnya:

Suara. Menurut Hearing Research, rentang frekuensi pendengaran kucing jauh lebih tinggi daripada manusia. Karena itu, bunyikan bel, tiupi peluit, atau kocok kaleng kosong dengan beberapa uang receh untuk mengalihkan perhatian kucing Anda dan mengejutkannya saat melakukan tindakan yang tidak diinginkan.

Jangan pernah mengucapkan sepatah kata pun saat menciptakan suara mengejutkan seperti yang seharusnya muncul seolah-olah itu muncul entah dari mana. Perhatikan bahwa ini mungkin bukan metode yang cocok untuk kucing yang sangat sensitif.

Tekstur. Kucing membenci berjalan di atas kertas lengket, karpet plastik, plastik berat, dan kertas aluminium. Tempatkan barang-barang ini di dekat benda-benda terlarang, seperti sofa yang sering dicakarinya.

Rasa. Gosokkan jeruk, apel pahit, cabai rawit, dan saus pedas pada permukaan yang sering dikunyah kucing Anda. Segera kucing Anda akan menghubungkan rasa tidak enak dengan barang tersebut.

Ingatlah bahwa Anda tidak boleh mendisiplinkan kucing secara fisik. Melakukan hal itu dapat menyebabkan perilaku yang lebih merusak. Scruffing (mengangkat kucing di tengkuknya) juga tidak lagi direkomendasikan karena menyakitkan dan dapat memperburuk masalah. Selalu ingat untuk melakukan penguatan positif pada kucing Anda. Dengan kesabaran dan ketelatenan tinggi, maka bukan hal yang mustahil bagi Anda untuk menghilangkan perilaku buruk pada kucing Anda.

Komentar